2154 Views | Like

Al Kisah

Click to this video!
Age when it happend: 20
Where it happened: Everywhere
Langauge: Malay
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

Cerita ni berlaku kira-kira 6 tahun lalu.Masa tu aku baru bekerja di sebuah syarikat dan bermulalah kisah-nya….

Kat tempat kerja aku ni ramai gak perempuan.Biasalah kalau kat tempat kerja mesti ada punya perempuan.Bak kata bos aku dulu,”kalau takde bunga tak happy…”.Tu kata bos aku.Berbalik kepada pangkal cerita,setelah beberapa bulan kerja kat situ,aku mula rapat dengan Kak Tipah,Kak Aini dan Kak Saliza.Kak Tipah ni umur dia lingkungan 40 an,janda 2 anak,badan tak lah montok tapi agak kurus,sekali pandang memang agak kurang terangsang.Kak Aini ni pulak baru 2 tahun kahwin,belum ada anak lagi,sebab dia cakap dengan aku nak manja-manja dengan hubby dia dulu sebelum timang anak.Pendek kata nak beromen puas-puas dengan laki dia.Badan Kak Aini agak montok berbanding Kak Tipah.Kak Saliza pula,dah ada 2 orang anak,putih,gebu,muka ala-ala keturunan arab,montok dan sedikit berisi.Aku selalu lepak dengan mereka bertiga.Antara mereka bertiga,aku paling minat dengan Kak Saliza sebab dia jenis yang sporting dan lagi satu sebab dia putih dan gebu.Dia antara mereka bertiga,aku selalu lepak dengan Kak Saliza.Kak Saliza ni jenis yang open-minded tapi tahu had bataasan dalam pergaulan sebab dia dah ada anak.Kak Aini dan Kak Saliza sama umur,penghujung 20 an.Kadang-kadang perbualan kami sampai ke perihal seks.Kalau malam dia main dengan laki dia,esok kat opis mesti dia cerita dengan aku.Pernah jugak aku sound dia,”kak,saya ni kan belum kahwin,akak cerita kat saya buat apa.Nanti kalau “awang” saya naik susah.”sindir gua.Ada kala,dia balas balik,ada kala dia buat tak tahu je.Salah satu ayat yang dia pernah balas kat aku,”sabar je lah.Nanti rasa jugak.”Kadang-kadang rasa geram jugak dengan Kak Saliza ni.Ikut hati aku,aku nak gomol je dia ni kat opis bila orang takde.Tapi apa kan daya,bini orang.

Nak di pendekkan cerita…..

Satu hari aku dengan Kak Saliza tengah buat kerja mengemas fail-fail yang bersepah.Tengah kami menyusun fail,Kak Saliza terlanggar “awang” aku dek kerana terlalu khusyuk menyusun fail.Kak Saliza meminta maaf dan aku buat macam biasa.Macam tiada apa-apa yang berlaku diantara kami.Memang takde pun Cuma terlanggar “awang” bukan hal besar.Tak lama lepas tu,ntah macam mana masa aku nak susun fail di rak bahagian atas,Kak Saliza di bahagian bawah dan kalau dilihat secara teliti kedudukan kami lebih kurang stail “doggie”.Masa aku nak letak fail “awang” aku bergesal dengan badan Kak Saliza.Aku sengaja tak nak minta maaf.Lepas selesai menyusun aku berjalan kembali ke meja dan Kak Saliza kembali ke mejanya.Selang 20 minit,Kak Saliza duduk di sebelah meja aku dan tanya aku,”kau stim ke tengok akak?”.”Tak lah.Mana ada.”aku cuba berselindung.”Habis apa benda yang keras kena kat belakang akak masa kita susun fail tadi?”tanya dia lagi.Aku tak tahu nak jawab apa.Terasa kelu lidah.”Akak tengok belakang, rasa ada benda keras cocok-cocok belakang akak,aka tengok belakang takde apa-apa, cuma kau je ada kat belakang akak…”Kak Saliza cuba mencari kepastian.Aku dah mati akal.Terus aku jawab,”memang la kak,saya stim tengok akak.Tu masih ada baju,kalau takde baju mahu terpancut di buatnya…”di selang-seli dengan ketawa kecil.”Gatal”balas Kak Saliza.Semenjak hari tu,kalau kami menyusun fail bersama,pasti aku usik Kak Saliza dengan pertanyaan,”boleh saya gesel “awang” kat badan akak?”di ikuti dengan gelak besar.Baru Nampak macam bergurau,tapi kata hati memang nak.Bila tengah susun fail,aku buat-buat nak susun fail kat atas dia dan buat-buat tak sengaja tergesel “awang” aku dengan lurah bontot Kak Saliza.Dia tak marah dan tak cakap apa-apa.Dia macam buat tak tahu.Takut juga aku mana tahu dia marah dan report dengan suami dia.Satu hari tu,seperti biasa kami buat kerja menyusun fail,tapi kali ni aku terus pergi ke belakang dia dan terus gesel aku punya “awang” kat bontot dia.Selang 2 minit dia pusing dan terus tendang aku punya “awang”.Senak tak terkata.Aku dan Kak Saliza diam dan terus ke meja masing-masing.2 hari aku dengan Kak Saliza tak bertegur.Tapi aku masih tertanya-tanya,kenapa lepas 2 minit baru dia nak tendang “awang’ aku.Aku masih di selubungi misteri.

Masuk hari ke3,Kak Saliza masih tak tegur aku.Bila berselisih dia diam saja.Aku dah jadi tak tenteram.Aku pergi berjumpa Kak Aini,tanya-tanya kalau Kak Saliza ada cerita masalah dia kat Kak Aini.Kak Aini cakap takde.Sebab kalau Kak Saliza ada masalah dengan Kak Aini,akulah menjadi tempat mengadunya.Bila tanya Kak Aini,dia cakap takde terus aku cari Kak Tipah.Disebabkan Kak Tipah ni agak tua jika nak dibandingkan dengan aku,Kak Saliza dan Kak Aini maka Kak Tipa menjadi tempat rujukan.Tak kiralah dari hal yang kecil sampai ke hal yang besar.Kak Tipah mempunyai anak lebih kurang sebaya dengan aku tapi aku panggil Kak Tipah sebab dia tak kisah.Bila dah jumpa Kak Tipah,aku pun tanya dengan dia mengenai Kak Saliza.Mula-mula dia takde cakap apa-apa.Tapi bila aku paksa barulah Kak Tipah buka cerita sebenar.”Kau ada buat apa dengan Saliza?”tanya Kak Tipah tegas.”Takde buat apa-apa…”jawab aku.”Kau tak payah nak tipu aku,Saliza cakap kau ada gesel “awang” kau kat lurah bontot dia lepas tu dia tendang “awang” kau…betul tak?”tanya Kak Tipah.Aku mendiamkan diri.Kak Tipah diri kat sebelah aku dan picit “awang” aku lalu berbisik,pergi jumpa Saliza minta maaf.Dia tak marah pun.Aku terus menuju ke meja Kak Saliza.Aku duduk di sebelahnya dan terus meminta maaf.”Takpe..akak tak marah pun sebenarnya…akak saja je hari tu..”kata Kak Saliza.Aku lege.”Sakit lagi tak?Nak urut?”tanya Kak Saliza.Kak Saliza terus memimpin tangan aku ke bilik fail dan terus di kuncinya pintu.Aku mengikut segala gerak-geri Kak Saliza.Kami duduk bertentangan dan mata Kak Saliza tertumpu di seluar aku.Lantas di bukanya zip seluar aku.Maka ternampak lah “awang” yang selama ini hanya di geselkan di badan atau di lurah bontot Kak Saliza.Kak Saliza cakap dia nak urut sebab hari tu dia dah tendang “awang” aku.Aku biarkan sahaja Kak Saliza dengan “awang”.Biar mereka bersentuhan tanda perkenalan.”Awang” aku yang separuh sedar mula di belai oleh Kak Saliza.Kak Saliza mengurut pelan “awang”.Tak lama kemudian dilajukan sedikit hayunan tangannya pada “awang”.Sekarang,”awang” aku dah sedar sepenuhnya.Tegak bagai pedang yang takkan patah.Secara jujurnya,”awang” aku takdelah besar sangat.Sedang-sedang elok.Yang paling penting,tahan lama.Kak Saliza mula mencium “awang”.Aku sempat bertanya,”kau marah kat aku ke kak pasal hari tu?”.”You will know…”pendek jawapannya.Terasa kehangatan bibir Kak Saliza.Tu baru bibir.Kak Saliza mula menjilat,mengulum,menyedut “awang”.Terasa kenikmatan bila “awang” berada dalam mulut Kak Saliza.Selang 2 minit,aku berbisik pada Kak Saliza,”Nak masuk boleh kak?”.”Tak boleh,hari ni sesi urutan…esok lusa..tengoklah…”Jawab Kak Saliza.”Up to you…”balas aku.Aku kalau bab main ni memang tak suka kalau nak paksa.Suka sama suka baru syok.Selang beberapa minit, aku memancutkan air mani di dalam mulut Kak Saliza.Aku angkat dan berbisik kat telinga Kak Saliza,”Thank’s kak…”diiringi dengan kucupan di pipi.Kak Saliza membetulkan pakaiannya dan terus keluar dari bilik fail dan terus ke mejanya.Aku duduk di kerusi didalam bilik fail sambil terkenang dengan kejadian yang terjadi sebentar tadi.

Selepas balik kerja,aku bertembung dengan Kak Tipah.Kak Tipah tanya,”kau dah jumpa Saliza?”.Aku jawab,”dah…”.”Dia tak cakap apa-apa?”Tanya Kak Tipah.”DIa senyum je…”balas aku.Aku malas nak memanjangkan perbualan dengan Kak Tipah jadi aku jawab sepatah-sepatah.Aku pun beredar dan balik kerumah.
Keesokan harinya,seperti biasa pergi kerja.Mood hari ini sangat baik.Aku senyum pada Kak Saliza dan Kak Saliza senyum pada aku.Seperti tiada apa-apa yang berlaku.Seperti hari-hari biasa.Kak Saliza hantar massage kat handset aku.”Kemas bilik fail jom…”via Kak saliza.”Jom…hari ni dapat tak?”usik aku.”Gatal…akak ajak kemas bilik,kau asyik ingat nak main je…”via Kak Saliza.”Ok.”aku balas ringkas.Kak Saliza terus pergi ke bilik fail dan tak lama kemudian aku ikuti Kak Saliza.Kami berbual-bual macam biasa tapi kali ini lebih terarah kepada sex.Aku tanya macam-macam dengan Kak Saliza pasal kehidupan sex dengan suami dia.Tengah syok berbual pasal sex,Kak Aini pulak masuk dalam bilik fail.Kak Aini pun tumpang sekaki berborak pasal sex.”Dah 2 bulan aku dengan laki aku tak main…”keluhan Kak Aini.”Apasal beb?”Tanya Kak Saliza serius.”Laki aku kena outstation je,masa dia cuti balik rumah masa tulah nak period.Tak dapat la nak main.”balas Kak Aini.Aku diam membiarkan Kak Saliza dan Kak Aini berborak.Aku nak campurtangan pun tak boleh sebab aku belum kahwin.Tak elok campur urusan rumah tangga orang.Tiba-tiba aku tergamam,melihat kedua mereka memandang aku.”Kenapa?”aku tanya.”Takde apa-apa…”jawab Kak Aini.Aku meneruskan kerja-kerja mengemas fail.Tak lama kemudian Kak Saliza beransur keluar dari bilik fail.Kerja mengemas fail dah siap dan kini tinggal aku dengan Kak Aini di dalam bilik fail.Kami berbual macam biasa.Tiba-tiba Kak Aini tanya aku,”Kau pernah main tak?”.Dengan selamba aku jawab,”Pernah,tapi tak selalu…sebab aku bukan kaki main perempuan.””Kalau kau bukan kaki main perempuan,kau kaki apa?? Kaki botol??”tanya Kak Aini.”Aku kaki rogol perempuan.Kau tunggu masa je nak kene rogol dengan aku…”diikuti gelak besar.”Memang jadi kebiasaannya,setiap hari masa aku dihabiskan dengan berborak dengan diorang.Kerja takdelah banyak sangat.Setel semua kerja,layan sembang dengan diorang.Aku pergi ke meja Kak Saliza,”kenapa tadi kau dengan Kak Aini pandang aku,lepas tu bila aku perasan,aku tanya kenapa,korang cakap takde apa-apa..Apa yang korang ceritakan sebenarnya?”tanya aku dalam keadaan was-was.”Dah tak boleh ke nak tengok kau…”Kak Saliza cuba berseloroh.”Boleh…tapi ceritalah kat aku…kenapa korang tengok aku lepas tu diam…”desak aku lagi.”Masa Aini cerita kat aku pasal dia dah 2 bulan tak main,aku bagi isyarat kat dia…”jawab Kak Saliza.”Isyarat apa?”tanya aku.”Aku bagi signal kat dia,pastu aku tunjuk kau…bila dia tengok kau,tak semana-mena kau pun tengok kitorang.Tu yang kitorang diam.”terang Kak Saliza.Aku dah paham apa yang terjadi sebenarnya.Jadi aku terus ke meja Kak Aini dan ajak dia berbual.Sembang macam biasa.Tanya pasal suami dia dan cuba nak pancing Kak Aini,mana tahu umpan mengena.Setelah beberapa lama berbual,aku tanya dengan Kak Aini,”kalau abang takde,siapa teman akak tidur?”aku cuba untuk dapatkan kepastian.”Bantal peluklah jadi peneman yang setia…”jawab Kak Aini.”Takde orang lain nak temankan ke?”tanya aku lagi.”Takde…kau temankan aku malam ni boleh…hahahahaha…”katanya dengan nada bergurau.”Boleh je…boleh aku tolong picit-picitkan badan kau…”kami ketawa bersama.Sebelum balik sempat aku berdiri sebelah dia dengan tangan kiri merangkul pinggangnya dan berbisik,”kalau akak nak,saya datang malam ni…”sambil aku tiup kat telinga Kak Aini.”Emmm…miang punya budak.”kata Kak Aini sambil senyum pada aku.Aku terus berlalu untuk pulang ke rumah.
Lebih kurang pukul 9 lebih,handset aku berbunyi,”ada massage masuk”gesa hati aku.”Datang rumah akak pukul 10,datang sorang-sorang.Kau tahu rumah akak kan…”via Kak Aini.”Orait…”aku balas ringkas.Terus aku balik rumah dan cari gambir Sarawak yang aku simpan.Jumpa je terus pakai sebab nak standby.Dalam hati aku,”habislah kau kak malam ni…”.Kalau tak pakai gambir Sarawak,aku rasa kalau Kak Aini baru letak “awang” kat bibir pantat dia,kompem dah terpancut.Maklumlah aku bukan selalu main perempuan.Pukul 10 malam,aku terus ke rumah Kak Aini.Sampai je kat rumah Kak Aini,aku terus bagi salam dan dia menjemput aku masuk.Kak Aini memakai baju kelawar dan apa yang aku perasan,dia dah tak pakai bra.Dalam hati aku,”Kak Aini memang dah standby ni…”.”Nak minum?”tanya Kak Aini.”tak nak…”jawab aku.Lantas aku peluk Kak Aini.Posisi kami sekarang,dada kami saling bertemu dan aku rapatkan Kak Aini ke dinding suupaya mudah untuk menggomol Kak Aini.Aku cium pipinya,pindah ke mulut dan terus aku jilat telinganya.Walaupun merasa sedikit masin tapi aku teruskan juga.Kemudian aku cium mulut Kak Aini semula sambil tangan aku mainkan di kedua belah teteknya.Aku mainkan di luar bajunya tapi disebabkan Kak Aini tak pakai bra,aku dapat rasa putting Kak Aini makin tegak.Aku gentel-gentel puting Kak Aini dang kadang kala tangan yang meraba tetek berpindah ke bontot dan pantat Kak Aini.Baju kelawar yang dipakai Kak Aini masih melekat di badannya dan aku menyuruh Kak Aini untuk mengulum “awang” yang dari tadi sudah terjaga.Kak Aini melutut dan terus mengulum “awang” dengan rakus.Selang beberapa minit,bila aku dah rasa macam nak terpancut,aku angkat Kak Aini dan terus mendukungnya.Aku hentikan foreplay untuk seketika.Bila “awang” dah tenang,aku gomol Kak Aini sambil dalam keadaan aku mendukungnya.”awang” aku geselkan kat bibir pantat Kak aini.Makin tak tentu arah Kak Aini di buatnya.Apa yang aku boleh dengar dari mulut Kak Aini sekarang cuma,”Ahhhh…hmmmm…hmmmm…aaaahhhhh…”dan begitulah seterusnya.Dengan perlahan aku masukkan “awang” ke dalam lubang pantat Kak Aini yang dah berair.Petua orang tua-tua,”kalau nak main kena bagi perempuan basah,baru senang nak masuk…sama-sama puas”.Bila dah terbenam si “awang” dalam kenikmatan pantat Kak Aini,aku memulakan aksi keluar masuk.Masih mengekalkan posisi yang sama.Lebih kurang 5 minit,kaki Kak Aini yang mengepit pinggang aku,dikepit sekuat hati.”hmmm….hmmm…aaahhhh…”itu yang keluar dari mulut Kak Aini semasa Kak Aini mengepit pinggang aku dengan kakinya.Kak Aini dah klimaks.Aku memberhentikan aksi sorong tarik dan kembali kepada foreplay.Kali ni aku sedut lidah Kak Aini supaya nafsunya naik semula.Aku memindahkan Kak Aini dan membaringkannya di atas sofa.Kali ni aku yang menjadi kapten pada pelayaran kami.Baju kelawar yang dipakai Kak Aini aku buka,aku hisap putting tetek Kak Aini yang berwarna coklat kehitaman.Kali ni Kak Aini bogel di depan aku tanpa seurat benang.Setelah Kak Aini kembali memberi respon,aku kembali memasukkan “awang” ke dalam pantat Kak Aini.Aku memulakan aksi sorong tarik dan setelah beberapa minit aku menukar posisi ke doggie style dan kemudian menukar posisi aku berbaring manakala Kak Aini mencangkung menghadap aku.Kadang-kadang Kak Aini henjut dan ada kala Kak Aini hanya menggoyangkkan bontotnya ala penari dangdut.Selang beberapa minit,Kak Aini kejang sekali lagi dan aku membiarkan “awang” berendam di dalam kenikmatan itu.Terasa kehangatan air mani Kak Aini membasahi “awang”.Aku tengok Kak Aini dengan mata yang kuyu memandang aku sambil memberi ciuman di pipiku tapi aku masih belum terpancut lagi dang aksi ini perlu diteruskan.Seperti biasa,lepas Kak Aini kekejangan,aku akan membiarkan dia sebentar dan kembali kepada aksi foreplay.Kini aku duduk di sofa dan Kak Aini mencangkung menghadap aku.Aku kembali meneruskan aksi keluar masuk “awang” ke dalam pantat Kak Aini.Sambil tu aku menghisap tetek Kak Aini dengan rakus.Aku nak buat lovebite kat tetek dia tapi dia tak bagi takut kantol dengan laki dia.Lebih kurang 10 minit,aku dapat rasa “awang” macam nak muntah.Aku lajukan aksi aku dan kali ni,buat kali ke3 Kak Aini kekejangan.Terasa lagi kehangatan air mani Kak Aini yang sungguh banyak.Tak lama lepas Kak Aini pancut,”awang” mula muntah didalam pantat Kak Aini.Aku biarkan seketika “awang” dalam pantat Kak Aini.Aku tengok Kak Aini macam sudah tak bermaya dan aku membaringkan dia di sebelah aku dengan keadaan “awang” masih berada dalam pantatnya.Tak lama lepas tu,aku keluarkan “awang” dari pantatnya dan terus ke bilik air untuk mencuci “awang”.Aku pergi ke depan dan memakai baju kemudian aku menghampiri Kak Aini dan cium pipinya sambil mengucapkan terima kasih.”thank’s kak…esok nak lagi boleh?”aku berkata sambil senyum sinis pada Kak Aini.kak Aini membalas senyuman aku dan aku minta diri untuk balik.Kak Aini suruh aku tinggal untuk beberapa hari.”Tak sedap la kak…nanti jiran-jiran cakap apa pulak.”kata aku dan terus aku berlalu pergi.

BERSAMBUNG…

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience