3446 Views | Like

ali

Click to this video!
Age when it happend: 24
Where it happened: bawah jambatan
Langauge: malay
Sex: Male
Rating: 7
Category: Straight

Ceritanya bermula apabila aku pulang dari kerja, bosan duduk menonton tv, aku mencapai handphone dan mendail apa je nombor yang terlintas dalam fikiran. Hari itu aku berjaya mendail 1 nombor, tapi panggilan tidak dijawab.
Pada waktu malam, ketika aku baru hendak terlena, nombor yang aku dail ptang tadi menelefon aku semula. Suaranya serak2 seksi bertanyakan siapa aku ni. aku hanya beritahu aku tersalah dail. dari situ la bermula hubungan jarak jauh aku dengan Cik Rosila.

Sila berasal dari terengganu tapi bekerja di Johor Baru. Setiap hari Sila semakin kerap sms dan menelefonku. Bercerita tentang perasaan, kasih sayang dan berbagai lagi termasuk la cerita-cerita sex, Sila beritahu aku dia kesunyian, selalu melancap sorang-sorang kerana tiada teman lelaki. Semua teman rumahnya ada teman lelaki termasuk la kakaknya yg tinggal sebilik, bila tiba malam minggu, rumahnya penuh dengan emosi seksual yang memuncak kerana semua kawan dan kakaknya sibuk melempiaskan mafsu bersama pasangan. Pada masa itu la dia akan telefon aku untuk menemaninya melancap, kedengaran di hujung talian, suara kakaknya yang mengerang kesedapan, patut la Sila terpaksa melancap untuk melepaskan tekanan batin gara-gara persembahan percuma setiap malam minggu.

Satu hari Sila beritahu aku dia akan ke pusat ibu negara selama 2 minggu. Sila minta pertolongan aku untuk mencari tempat tinggal sepanjang berada di sana. Aku pun beri cadangan tinggal saja di rumah ku. Aku menyewa rumah teres, tinggal sendirian kerana sukakan privasi. Sila dengan nada gembira terus setuju. Sila turut berkata, waktu itu dia baru je kering period, seolah-olah tersangat mendambakan batang konek ku sewaktu berada bersamaku.Batang aku tidak la besar, panjang pun dalam 6 inci je. Normal untuk orang asia. tetapi telah aku ubahsuai memasukkan ball bearing stainless steel dan lubang ekor kuda. ini semua berlaku semasa aku tinggal di asrama sewaktu belajar dahulu gara-gara pengaruh kawan-kawan.

Tiba waktu yang dijanjikan, Aku menjemput Sila di stesen keretapi dengan hanya menaiki motorsikal, Sila memang pemalu orangnya. Pertama kali berjumpa, aku seolah-olah tak percaya Sila mengalami tekanan seks, dengan sauk muka ala model terkenal Nasha Aziz, cuma bertudung dan berseluar blaus longgar. Amat sopan santun orangnya. Aku menjadi serba salah, patutkan aku membawanya pulang kerumah untuk menjadi alas tidurku? patutkah aku menjadikan lubang farajnya sarung konek ku? Tengah aku terpaku meneliti bentuk tubuhnya, Sila berkata” Takkan nak tengok je?”. Aku tersipu sendirian. “Jom kita gi makan dulu”. aku memberi cadangan.

Sewaktu aku menyarungkan helmet, bersedia untuk menunggang motorsikal, Sila sempat berbisik “Sila tak pernah naik motor dengan lelaki tau”.Aku pun berkata “peluk je I kuat-kuat, kalau boleh sampai I terasa puting Sila”. Sila tersipu-sipu bila aku berkata begitu. kulitnya yang putih menjadi kemerahan di bawah sinar terik mentari membuatkan nafsuku membuak dan konekku berdenyut-denyut.

Selesai je makan, kami terus menonton wayang kerana tak tahan dengan bahang panas jalanan. tidak sampai setengah jam pun wayang bermula, aku mula hilang tumpuan, tengok wayang tengahari bukan hari minggu macam sewa 1 panggung, hanya ada 6 orang dalam panggung itu. Aku sempat la bermain lidah, meramas gunung, dan mengusap-usap bibir faraj Sila, dan tangan Sila menggenggam kuat kerusi menahan nikmat gosokan dan ransangan hasil kerja aku. selepas tamat wayang, aku lihat kerusi Sila dah basah dengan airnya, ni jenis faraj nakal, banyak air kataku dalam hati.

Aku terus membawa Cik Rosila pulang kerumah, Aku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. aku yang dalam perjalanan pulang, terpaksa berteduh bawah jambatan. Di balik tiang jambatan pun aku sempat lagi ringan-ringan dengan Sila, dia sempat menghisap konek aku hingga terpancut. Habis air mani aku ditelan, Dah lama sangat ingin merasa air mani katanya. mungkin kerana baru pertama kali menghisap batang konek, pedih-pedih konek aku, melecet agaknya. tak mengapa, ada 2 minggu lagi aku boleh ajar Sila cara menghisap konek.

Sebaik tiba ke rumah aku, jam dah menunjukkan pukul 8 malam, walau pun baju kami tidak basah, tetapi tetap kotor kerana tempias kenderaan lain yang lalu lalang.. lantas aku terus menanggalkan pakaian. Sila masih lagi duduk sopan di sofa, kelihatan mukanya merah menahan malu berdua-duaan denganku. Aku pun tidak tahu apa nak di lakukan, rasa segan kerana tak pernah melalui situasi begini semakin mempengaruhi suasana. Tiba-tiba Cik Rosila memecah kebuntuan dengan bersuara “I nak mandi dulu la, badan tak selesa rasanya, bilik air dimana?”. “Tingkat atas, dalam bilik besar ada 1, U guna la dulu” kataku. Dalam fikiran aku dah terbayang alas tidur ku yang berkulit putih mulus, terasa seolah olah batang konek ku tak mahu turun walau sesaat selagi tidak merasa lubang faraj Cik Rosila.

kira-kira 2 minit selepas Rosila masuk ke bilik air, aku membuka pintu perlahan-lahan dengan kunci pendua. Kelihatan Cik Rosila tengah leka mencangkung untuk mencuci celah kangkangnya yang berlendir tidak henti-henti sejak sampai ke ibu negara. Aku menghampirinya secara senyap, lantas memeluk Sila dari belakang, Dia terkejut hingga menjerit agak kuat, aku pula tertawa perlahan smbil memeluknya dari belakang. Kami berdua berdiri dalam bilik air berhadapan cermin membolehkan aku meneliti buah dada Sila, aku tak melepaskan peluang terus membelai buah dada Sila yang mula membengkak seiring nikmat yang tersalur ketubuhnya hasil permainanku di buah dadanya. puas aku uli, aku hisap, puas aku hisap, aku gigit sedikit. gigitan aku membuat Sila terjerit nikmat. Segala perbuatan aku langsung tidak dapat tentangan Daripada Sila, Malah dia turut membantu aku memenuhi kenikmatan bersama.

Aku memaut pinggang Sila, memimpinnya keluar dari bilik air dan membaringkan di atas tilam di bilik ku. Kami saling berciuman, raba meraba, mencari kenikmatan melalui sentuhan kulit yang berlainan jantina, Kulit Sila yang putih mulus dan gebu membuatkan aku geram, hanya tindakan tanpa suara aku beraksi, bagi aku tiada kata yang dapat aku lahirkan apabila batang konekku dihisap dengan penuh ghairah, tidak seperti sebelum ini dibawah jambatan. kali ini penuh tertib, tiasa geselan gigi, dan sedutan yang sempurna, sesempurna batang tubuh Sila yang menjadi pengalas nafsuku malam ni membuatkan nafsuku bergelora tiada batasan.

Aku menjadi hilang sabar, Aku rangkul pinggang Sila dan tonggengkan, tiada masa bagi aku untuk menjilat pantat Sila, cukup lah hanya usapan, gosokan dan gentelan aku sebentar tadi untuk melonjakkan nafsu Cik Rosila. Aku terus mendatangi Sila dari belakang, aku hulurkan dengan penuh rakus batang konekku menguak daging pinggul Sila sehingga menyentuh pintu farajnya. Sila mula Mengerang kesedapan. Aku mengetuk pintu faraj Sila beberapa kali, walaupun lubang farajnya selalu dimasuki jari, tapi x pernah ditusuk dengan konek. Lantas aku bertanya, “I masuk sekarang ye?”. Sila yang tak mampu bersuara hanya mengangguk lemah dalam nikmat. Aku tidak suka berlengah terus menjunamkan lembing hikmatku ke dasar tasik dara Sila, Sila menjerit, “saakiitt!!” katanya. Aku membiarkan batangku terendam sebentar, bagi menyesuaikan dahulu dengan suhu faraj Sila. Kemudian aku pun melakukan aksi lumba kuda, dari perlahan aku semakin pantas. Aksi doggie pertama kali ini bermula dari susah sehingga semakin selesa. Ku lihat air mata Sila berlinang menahan perit, bagi ku yg penting aku harus buktikan kejantanan aku, Lenguh kaki aku ber doggie, aku pusingkan Sila, Kakinya terkangkang menadah udara membiarkan farajnya terkemut-kemut menanti konek untuk menyundalnya. Baru aku perasan tiada satu bulu pun pada permukaan kulit faraj Sila, Semuanya kemas terjaga.

Aku tak tunggu lama, sekali tujah, terkuak kaki Sila. Batang aku kembali berkubang dalam lubang nikmatnya. Aksi sorong tarik bermula, aku mula rasakan tahap kenikmatan meningkat, batang konek aku mula terasa berdenyut deras, bukan kepalang gelinya, terasa mahu tercabut kaki menahan geli tanda kepuasan, Tak sempat aku berhenti mendayung dan keluarkan konek dari lubang burit Sila, tiba tiba creett creett…. “aaaahhhhhhh…. Sedapnya sayang..” Aku mengeluh kesedapan……terasa tanggal semua sendi di badanku. nikmatnya berzina dengan Cik Rosila.. aku biarkan terus konek terendam sementara dalam kolam nikmat milik Cik Rosila itu.
Aku Hadiahkan kucupan buat Sila yang kelihatan hmpir tidak sedar akibat kenikmatan yg selama ini dia saksikan dihadapan mata hampir saban minggu di rumah sewanya.

Sepanjang malam itu, aku mencemari lubang faraj Sila sebanyak 3 kali hingga ke pagi. Aku turut menganbil cuti tanpa gaji selama 2 minggu, demi memuaskan nafsu serakah aku dan Sila. Pantang tergesel, aku akan menikam lubang pantatnya tak kira tempat, di dapur, di tangga, pernah sekali di garaj kereta. Hinggakan semasa dia nak balik ke Johor, langkah kakinya kelihatan kengkang akibat dikerjakan setiap hari.

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience