3047 Views | 1

Aunty In

Click to this video!
Age when it happend: 23
Where it happened: Aunty In's House
Langauge: Malay
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

Ini adalah pengalaman pertama aku buat seks. Sebelum ni aku cuma melancap sendiri lepas tengok cd blue. Aku sendiri tak sangka dapat pengalaman seks pertamaku dengan mak saudara aku sendiri. Aku panggil mak saudara aku Aunty In. Aunty In sangat cantik bagi aku. Umur dalam lingkungan 30 tahun. Lemah-lembut, sopan, kulit cerah dan mempunyai potongan badan yang menarik. Masa aku kecik2 dulu aku selalu bermanja dengan Aunty In. Masa tu dia belum kawin lagi. Sekarang aku dah berumur 23 tahun. Baru habis belajar. Aunty In lak dah 4 tahun kawin dan ada 2 orang anak. Aunty In kawin dengan pilihan nenek aku. Kadang2 aku nampak Aunty In tak bahagia. Mungkin ada masalah keluarga.

Aku selalu bosan bila duduk kat rumah. Aku belum bersedia lagi nak cari kerja. Biasanya aku jumpa kawan2 aku yang belum lagi dapat kerja. Tapi hari2 jumpa diorang bosan gak. Aku bagitau parents aku yang aku nak pergi melawat Aunty In kat Perak. Sambil2 tu boleh gak aku jumpa kawan2 aku kat sana. Oh yea lupa nak bagitau. Aku ada sorang awek. Awek aku taklah cun tapi sopan dan ayu. Dia belajar kat oversea. Jarang sangat dapat berbual. Kadang2 kitorg masuk chat room. Hampir setahun gak kitorang tak jumpa. Tu yang buatkan aku bertambah bosan kat rumah. Balik cerita aku tadi. Parents aku benarkan aku pergi rumah Aunty In. Aku tak pasang niat apa2 melainkan nak melawat mak saudara kesayangan aku tu. Aunty In suri rumah sepenuh masa. Mesti dia boring kalau tak ada apa nak buat kat rumah bila anak2 dia tidur. Anak2 dia kecik lagi baru umur 2 tahun dengan setahun. Bolehlah aku temankan dia nanti.

Hari Ahad aku sampai rumah dia. Rumah batu setingkat milik suami dia jauh sikit dengan rumah kampung orang lain. Suami dia cikgu sekolah menengah. Masa aku sampai tu lebih kurang pukul 4 petang. Suami dia tengah mesin rumput kat halaman, rajin betul buat keje panas2 camni.

“Ha, Lan. Masuklah, Aunty In ada kat dalam.”

Aku terus ke pintu rumah selepas salam dengan suami Aunty In. Aku tak berapa mesra dengan dia. Sekadar cakap sepatah je. Entahlah, aku tak berapa suka dengan suami Aunty In. Mungkin sebab perwatakan dia yang agak sombong. Biarlah. Yang penting aku dapat jumpa Aunty In yang aku rindu. Dah lama betul aku tak jumpa dia. Mesti dah makin cantik.

Baru je aku nak ketuk pintu, Aunty In dah bukak pintu tu. Aku agak terkejut dengan apa yang dia pakai masa tu. Dia Cuma pakai baju kemeja labuh tanpa kain sarung. Kemeja dia labuh sampai ke atas lutut. Aku lihat kakinya yang putih dan gebu tu. Geram aku nak cium keting dia. Paha dia pun mesti lagi halus dan gebu. Aku dah terbayang yang bukan2. Aunty In perasan aku tengok kaki dia. Cepat2 dia suruh aku duduk, dia terus ke bilik tak tau buat apa. Maybe dia tengah susukan anak dia tadi kot.

Tak sampai 5 minit kemudian dia keluar dari bilik dengan memakai baju T warna cream dan kain sarung. Dia malu agaknya tadi. Dia bawakan aku air limau nipis, air favourite aku. Dia ingat lagi air apa yang aku suka minum. Sebab tulah aku sayang dengan Aunty In ni. Dia duduk sebelah kiri aku.

“Cepatnya Lan sampai. Mesti bawak kete laju ni.”

“Takdelah Aunty In. Jalan tak jem tadi. Lan pun tak berenti mana2 tadi. Nak cepat sampai sini, rindu kat Aunty In.”

“Hehe. A’a kan, dah lama tak jumpa. Aunty pun rindu kat Lan. Dah abis belajar kan ? Tak kerja lagi ?”

“Lan nak rileks dulu dalam sebulan ni. Bulan depan Lan cari kerja. Ira dengan Ika tidur ek ?”
“A’a lepas menyusu tadi. Sorilah tadi Aunty pakai camtu. Aunty nak panggil Paksu tadi tak tau lak Lan ada depan pintu.”

“First time tengok Aunty pakai camtu.”

“Alah kat rumah bukannya ada orang lain. Aunty ngan Paksu je. Jom Aunty tunjukkan bilik Lan.”

Aku ikut Aunty In dari belakang ke bilik aku. Aku lihat punggung Aunty In berlenggang kiri kanan. Agak2 saiznya 36. Asyik sungguh aku tengok pemandangan indah depan aku. Aunty In masih lagi bergetah. Tak nampak macam dah beranak dua pun. Untunglah Paksu aku tu. Geram betul aku dengan body Aunty In, rasa nak peluk time tu jugak.

Hari tu macam biasa je. Lepas makan malam aku tengok tv sambil bual2 kosong dengan Aunty In. Paksu sibuk tanda kertas exam student dia kat dalam bilik membaca. Lebih kurang pukul 12 malam baru aku tidur. Penat drive dari kampung tak hilang lagi. Sebelum aku masuk tidur, sempat Aunty In gosok kepala aku seperti yang dia buat kat aku masa kecik2 dulu sebelum masuk bilik untuk tidur. Rasa seronok dapat bermanja dengan Aunty In. Terkenang balik zaman aku kecik2 dulu. Sebelum aku masuk bilik, mataku melirik ke arah tetek Aunty In. Tak nampak besar pun sebab dia pakai baju kelawar. Maybe dia tak pakai bra sebab aku perasan putingnya timbul. Aku masuk tidur dengan membayangkan Aunty In tidur sama denganku.

Keesokannya aku bangun seperti biasa pukul 6.30 pagi. Lepas sarapan aku keluar ke halaman rumah untuk senaman. Dah jadi rutin aku senaman setiap pagi. Dulu aku kurus kering. Tapi sekarang dah berotot sikit badan aku. Sebelum Paksu pergi ke sekolah, sempat dia pesan kepada aku untuk jaga Aunty In baik2 kat rumah. Aku angguk je sambil melihat Aunty In kat pintu. Bila kereta Paksu dah jauh dari pandangan, Aunty In sempat mengusik aku.

“Rajinnya bersenam. Patutlah body dah tough Aunty tengok.”

Aku senyum manis kat Aunty In. Lepas penat bersenam, aku masuk ke rumah untuk rehat kat ruang tamu sambil tengok tv. Bukannya ada cerita yang best pun nak tengok. Tapi layankan je. Aunty In datang kepadaku dan duduk di atas sofa tempat aku bersandar. Aku duduk kat bawah dengan kaki terhulur ke depan. Batang aku sedikit timbul dari dalam seluar. Aku tak pakai seluar dalam. Pagi2 macam ni batang aku mudah keras, lagi2 baru bangun tidur. Cepat2 aku silangkan kaki. Malu Aunty In tengok. Tiba-tiba aku dengar Aunty In ketawa.

“Hehe, sorok apa tu Lan ?”

“Er..sorok apa Aunty ?”

“Aunty tanya dia, dia tanya Aunty balik. Lan yang sorok barang Lan, mana Aunty tau.”

Nakal jugak Aunty In ni. Kepala aku dah keluar tanduk, nak2 je aku ajak borak pasal seks dengan dia. Tapi aku tak berani lagi. Malu pun ada. Dia kan mak saudara aku, adik mak aku yang bongsu. Naya aku kalau dia cerita kat mak aku yang aku ajak dia borak pasal seks. Aku diam je sambil tengok tv. Satu pun aku tak dapat tangkap apa yang diceritakan dalam tv tu. Dalam kepala aku tengah memikirkan tentang Aunty In. Aku nak rasa kemantapan body dia, tapi aku takut.

“Kalau peluh dah kering, pergilah mandi. Kejap lagi Aunty nak mandi pulak.”

Aku tak banyak cakap, terus ke bilik ambik tuala dan masuk ke bilik air. Bilik air ni dikongsi oleh dua bilik iaitu bilik aku dan bilik Aunty In. Kalau aku nak mandi, aku kunci pintu ke bilik Aunty In camtulah sebaliknya. Lepas mandi aku lepak kat depan tv lagi. Tengok vcd yang ada kat atas rak. Banyak jugak vcd yang aku belum tengok lagi. Aku pasang satu vcd pasal Jet Li, The Legend Fist tajuknya. Setengah jam lepas tu Aunty In duduk kat sebelah aku. Wanginya bau dia. Aku dah jadi stim. Cepat2 aku cover batang aku dengan bantal kecik. Aunty In perasan tindakan aku tu.

“Eh, Lan sorok lagi. Nape nak sorok ni ?”

Aku tak tau nak jawab macam mana. Bergedup jugak nak bukak mulut. Lama aku diam. Last2 aku beranikan diri untuk cakap.

“Tak taulah Aunty. Tiba2 je keras.”

“Kalau dah keras, nape nak sorok lak ?”

“Malu. Nanti Aunty tengok.”

“Alah, Aunty dah puas tengok Lan punya masa kecik2 dulu. Dengan Aunty pun nak malu. Aunty ingat lagi Lan punya ada tahi lalat kecik kat sebelah kiri kan ?”

Ish, malunya aku. Dia ingat lagi aku ada tahi lalat kat batang aku. Aunty In ni dah lebih. Mana boleh dia malukan aku camni. Aku mesti buatkan dia lak malu. Mula2 aku nak tanya dia pasal seks dia dengan Paksu, tapi tak jadi. Tiba2 aku jadi penakut. Aku tukar soalan, tanya pasal kehidupan dia dengan Paksu.

“Lan selalu tengok kadang2 Aunty macam tak happy sejak kawin. Nape Aunty ?”

“Bila ? Takdelah. Aunty happy je.”

“Takkanlah dengan Lan pun Aunty nak sorok. Tadi Lan sorok, Aunty dah tau. Sekarang turn Aunty lak bagitau Lan apa yang Aunty sorok tu.”

“Hm..Aunty tak bahagia sebenarnya dengan Paksu. Tapi sebagai isteri, Aunty kena terima gak.”

“Tak bahagia sebab apa Aunty ? Paksu kan kaya ?”

“Kaya je lum cukup. Sebenarnya..”

“Apa dia ? Janganlah segan dengan Lan, Aunty.”

“Aunty tak puas seks dengan Paksu. Paksu tu aktif kat sekolah dia. Balik sekolah dia dah penat. Malam lak dia sibuk dengan kerja dia. Dalam seminggu biasanya sekali je seks.”

“Boleh tahan ke Aunty ?”

“Sape yang boleh tahan Lan ? Paksu lak lepas seks terus tidur tapi Aunty tak puas lagi. Aunty nak mintak, kesian lak kat dia, dia penat. Biasanya aunty masturbate sendiri.”

“Kesian Aunty. Paksu lemah tenaga batin kot ? Aunty bawaklah dia jumpa doktor. Ataupun pergi urut.”

“Nanti Aunty suruh Paksu, ok”

Aku senyum, senyum sebab dapat tau masalah Aunty In. Kesian jugak kat dia. Kalau boleh, aku nak tolong puaskan nafsu seks dia tapi aku tak berani. Aku diam je sambil terus tengok vcd tadi. Aunty In pegang tangan aku. Dia gosok2 tangan aku dengan ibu jari dia. Aku tak rasa apa2 sebab dah biasa. Dulu dia selalu buat camtu kat aku. Agak lama dia gosok tangan aku, sampailah satu ketika dia bisik kat telinga aku.

“Lan, nak buat seks tak ?”

Aku terkedu. Rasa menggigil tubuh badan aku. Betul ke apa yang aku dengar ? Aku macam tak percaya peluang keemasan ni datang kepadaku. Aku tak pernah buat seks walaupun dengan awek sendiri. Aku pandang Aunty In, matanya kuyu penuh pengharapan. Aku layu, tergoda dengan pandangan mata Aunty In. Terketar2 aku buka mulut.

“Betul ke..Aunty ?”

“Em. Jangan risau, takde sape yang tau. Kita je.”

“Tapi..Lan tak pandai.”

“Takpe, Aunty ajar.”

Aunty In menarik tangan aku dan diletakkan di teteknya. Aku tak mampu nak meramas tetek dia yang pejal tu sebab terlalu terkejut. Aunty In menolong aku meramaskan tetek dia. Lama-kelamaan aku menjadi berani. Aku ramas sekuat yang aku mahu. Aku main2kan putingnya. Aku dah terbayang apa yang aku tengok dalam cd blue dulu. Aunty In mendengus kecil..aahh. Tiba2 Aunty In merapatkan bibirnya ke bibirku. Dia mencium aku dengan rakus. Lidah kami bertaut. Dia menghisap lidah aku dengan ganas. Aku yang takde pengalaman seks ni hanya ikut rentak Aunty In. Aku membalas hisapan lidahnya. Sungguh enak, rasa tak nak lepas daripada kulum lidahnya. Dia memeluk leherku. Tangan kananku memeluk pinggangnya manakala tangan kiriku meramas teteknya yang pejal tu. Aku rasa macam bermimpi. Terlalu sedap dan bahagia. Andai mimpi sekali pun, janganlah aku sedar daripada mimpi ni.

Mulut kami masih lagi berkucupan. Bunyian ghairah kedengaran di ruang tamu rumah Aunty In. Aku merebahkan Aunty In ke sofa panjang. Aku menindih badannya dan menekan teteknya yang pejal tu. Aku dah terlalu ghairah, dah tak tahan menahan nafsu. Kedua2 tanganku memegang pinggangnya dan menaikkan t-shirt yang dipakainya. Terbonjollah teteknya yang kuidamkan sejak semalam. Putingnya tidak terlalu merah tapi teteknya putih halus. Aku agak teteknya bersaiz 34C. Aku ramas tetek kanannya dan aku hisap semahuku tetek kirinya. Aku gigit2 manja puting Aunty In sampai terkeluar susu. Aku jilat, dan terus hisap. Aunty In mendengus lagi..aahh..arrghh. dia memeluk leherku dengan erat. Aku rasakan seluar trek aku diseluk. Tangan Aunty In mencari2 batang yang dia dahagakan sekian lama. Batang aku dah keras menegang. Dia menggosok2 batang aku dengan lembut. Aku dah tak tahan lagi…aku buka kain sarungnya dengan rakus. Dan dia membuka seluar aku. Kami sama2 telanjang di ruang tamu. Aku terlalu ghairah hinggakan tak sabar2 nak fuck Aunty In. Aunty In sempat membatalkan niatku.

“Sabar Lan. Jangan gopoh. Kita ada banyak masa lagi. Lan duduk, Aunty nak kulum kote Lan.”

Aku duduk di sofa dengan mengangkangkan kakiku sedikit. Aunty In melancapkan aku seketika kemudian dia memasukkan batang aku ke dalam mulutnya. Aahh…terlalu nikmat kurasakan. Aku rasa macam terbang. Inilah perasaan yang paling seronok pernah aku alami. Walaupun Aunty In ni berpewatakan sopan, namun kerakusan sifat seksnya terserlah bila dia menghisap batang aku dengan ganas. Dalam 5 minit aku rasa nak terpancut, terus aku menolak kepala Aunty In. Aku cakap kat dia yang aku nak rasa cipap dia pulak. Aunty In baring di atas sofa panjang dengan meluruskan kaki kirinya dan mengangkatkan kaki kanannya. Aku datang melutut di bawah sofa dan menjilat cipapnya buat pertama kali dalam hidupku. Aunty In mengepit kepalaku dengan kaki kanannya. Aku jilat dan nyonyot cipapnya. Aku sedut air mazi yang keluar. Aku masukkan lidahku ke dalam cipap Aunty In dan menggerakkan lidahku di dalam cipapnya. Aunty In mengerang kesedapan..aarrgghhh….ahhh…aahhhh..harder. Aku bertambah rakus dengan erangan Aunty In. Sambil aku hisap cipapnya sambil aku jolokkan dengan jari hantuku. Aunty In bertambah kuat mengerang menahan kenikmatan sehinggakan banyak air yang keluar dari cipapnya. Ada yang termasuk dalam mulutku sedikit. Rasa payau tapi sedap.

“Ahh…aargghh….Aunty dah klimaks. Tapi Aunty belum puas.”

Aku paham maksudnya. Aku menarik Aunty In ke bilikku. Aku baringkannya, dan aku menindihnya dari atas. Tapi aku tak tau kedudukan yang betul untuk memudahkan batangku masuk ke dalam cipapnya. Walaupun selalu tengok cd blue…tapi dalam keadaan ni aku jadi pelupa. Mungkin kerana terlalu ghairah. Aunty In seakan paham. Dia meletakkan bantal di bawah punggungnya dan mengangkat tinggi kakinya. Aku melutut dan tunduk sedikit. Aunty In memegang batangku dan menarik ke arah cipapnya. Aku masukkkan batangku sedalam-dalamnya. Kemudian aku biarkan. Aku cium bibir Aunty In sambil menarik dan menyorong batangku ke dalam cipapnya. Irama tusukan batangku bergema di dalam bilikku. Terlalu nikmat kurasakan. Aku fuck dengan laju. Aunty In mengerang lagi..ahh..ahh..harder Lan.. argghh. Aku hisap teteknya dan aku rebahkan kedua2 kakiku terlunjur ke belakang. Kini keseluruhan batangku boleh masuk ke dalam cipap Aunty In. Aku sorong tarik dengan laju. Crup…cruup…bunyi batangku keluar masuk dari lurah kenikmatan.

Aunty In bangun dan menonggeng ke arahku. Aku memang suka doggy style. Aku jilat dulu cipapnya selama seminit kemudian aku masukkan senjataku ke dalam cipapnya. Aku dakap badannya dan meramas2 teteknya sambil punggungku menolak masuk batangku ke dalam cipapnya yang merah tu. Agak lama kami berdayung..lebih kurang 10 minit. Bila aku rasa nak terpancut..aku baringkan Aunty In ke kedudukan asal. Aku fuck laju2. Dia mengerang lagi.. arrgghh…arrgghhhhhh. Aunty In klimaks kali kedua. Air yang banyak pada cipapnya membuatkan aku lebih senang nak mendayung. Aku dayung dengan lebih laju..laju dan laju. Bila air maniku dah nak terkeluar..cepat2 aku tarik dan lancapkan di atas perut Aunty In hingga pancut. Lebih banyak mani yang keluar berbanding dengan aku melancap sendiri. Nasib baik sempat keluarkan batang aku. Aku tak nak Aunty In mengandungkan anak aku. Kalau dia dapat anak perempuan nanti susahlah anak perempuan dia nak kawin. Tak sah Paksu menjadi walinya.

Aku terbaring di atas lantai. Aunty In masuk ke bilik air untuk cuci air maniku di atas perutnya dan mencuci cipapnya yang banyak berlendir. Kemudian dia datang kepadaku dalam keadaan bogel.

“Pandai Lan buat seks. Lagi pandai daripada Paksu. Macam dah ada pengalaman je ni.”
“Lan selalu tengok cd blue, taulah sikit2. Sedaplah Aunty. Tak sangka senikmat ni.”

“Kalau Lan nak lagi, kejap lagi kita buat ye. Lan rehat dulu kumpul tenaga. Sempat lagi nak buat sebelum Paksu balik.”

Aku tersenyum lebar. Tak sangka, percutian aku sangat menyeronokkan. Aku ke bilik air untuk mandi kali kedua. Aku dah jalankan amanah yang Paksu berikan pagi tadi untuk jaga Aunty In, jaga daripada dia buat seks dengan orang lain melainkan anak saudaranya sendiri. 2 jam kemudian kami buat lagi tapi bertukar tempat pulak. Kali ni kami buat seks di atas meja dapur. Pengalaman bersama Aunty In tak dapat aku lupakan. Asalnya aku nak stay 3 hari, tapi aku lanjutkan seminggu. Dah untung badan aku, Aunty In baru habis tempoh periodnya masa aku sampai ke rumahnya semalam. Hingga kini aku masih lagi menemani Aunty In untuk memuaskan nafsu seksnya. Aunty In yang kusayang..!!

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience