3906 Views | Like

Azirul

Click to this video!
Age when it happend: 22
Where it happened: bilik ibu
Langauge: malay
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

IBUKU SAYANG

Di sini aku ingin menceritakan tentang pengalaman seks aku dengan ibuku sendiri sehingga ibu sanggup memanggil aku abang. Malah ibu menganggap akulah suaminya bagi keperluan batin manakala ayah adalah suami pada pandangan mata sahaja. Aku mulakan cerita dengan menceritakan latar belakang keluarga kami. Ibu dan ayahku berkahwin muda iaitu ketika mereka berumur 21 tahun. Ayahku seorang peniaga manakala ibu aku seorang suri rumah. Walaupun selalu bertudung, namun teteknya sentiasa terbonjol dengan potongan badan ibuku lebih kurang 36-24-34. Ayahku telah berkahwin dua dan selalu keluar berminggu2 lamanya. Aku pula adalah anak tunggal dan segala yang aku perlukan dan inginkan sentiasa ditunaikan keluarga.
Pada suatu hari, ayahku telah outstation ke Kuala Lumpur selama 2 minggu. Pada malam itu aku melihat ibuku melancap ketika di dalam bilik tidur. Aku yang berada di pintu hanya mampu mengintai kerana dia ialah ibuku. Keesokan harinya aku merancang satu rancangan untuk cuba meniduri ibuku sendiri. Pada malam tersebut pada pukul 2 pagi, aku masuk ke bilik tidur dan aku lihat ibuku sedang tidur dalam keadaan kain batiknya terselak hingga ke paras paha. Kemudian aku melihat tetek ibuku yang ditutupi oleh kain batik berayun ayun selaras dengan gerak nafas. Perlahan lahan aku pun menyelak kain batik ibuku dan melihat pantatnya yang penuh dengan bulu yang dijaga dengan rapi. Lantas aku mengusap dan menjilat lurah pantat ibuku dengan lidahku. Aku terkejut apabila dengan Tiba-tiba ibu membuka mata dan dengan nada terkejut berkata, “apa kau buat nie jirul”. Dengan takut-takut aku meminta maaf kepada ibuku. Aku berkata yang aku terangsang melihat ibuku tidur dalam keadaan kain terselak. Tapi ibuku dengan tersenyum membalas bahawa ia bukan salahku dan berkata yang ia sebenarnya salah ayahku kerana enggan memberikan nafkah batin kepadanya selepas berkahwin seorang lagi.

Selepas itu ibuku meluahkan perasaannya kepadaku bahawa dia amat merindukan belaian dari ayahku. Dia rindukan batang ayahku yang saban jari menjamahnya ketika suatu masa dahulu. Dengan tiba-tiba ibu memaut tubuhku dengan erat dan mencium bibirku. Hampir 5minit ibu mencium bibirku bagaikan kemaruk belaian seorang lelaki. Sebagai seorang anak aku terus membalas ciuman ibuku ini. Dengan perlahan aku terasa tangan ibu merayap mencari batangku dan tanpa berlengah, aku bangun dan menanggalkan seluar pendekku. Ibuku dengan rakus mengulum batangku yang sudah keras itu dari kepala hingga ke pangkal. Oleh kerana terlampau ghairah aku pun meminta kepada ibuku untuk membuat posisi 69 dan ianya sememangnya lebih mengghairahkan kerana aku dapat menjilat pntat manakala ibu dapat mengulum batangku. Ibu mula kekejangan apabila aku menjilat pantatnya dan menggentel2 kelentet ibuku.”Aaah sedapnya rul..arghh..ehhm…sdap rul… sedapnya sayang..uhh..uhhhh”. ibu klimaks untuk kali pertama.
Sebagai seorang wanita yang mempunyai banyak pengalaman, ibuku terus mengulum batangku dan menyedut batangku. Ini menunjukkan bahawa ibuku ternyata benar2 kegersangan!! setelah hampir 15 minit batang dikulum ibu berkata kepada ku, “rul, Rul nak masuk kat dalam tak? “masuklah Rul, ibu dah tak tahan ni”. “buleh tak Rul”. Zakarku yang memang telah mengeras sepanjang 8 inci itu perlahan lahan ku letak di bibir pantat ibuku. Kemudian aku pun menujahkan batangku yang keras itu ke faraj ibuku.. dan ibuku mengerang sambil berkata “ahhh.. sedapnya Rul.. perlahan sikit Rul…uhhm..arghh..sedapnya.. Rul dalam lagi!!argghh sedapnya sayang”. Tapi yang ternyatanya kemutan demi kemutan dari faraj seorang ibu masih kuat.
Tanpa membuang masa aku membuka kangkangan ibuku dengan lebih luas lagi. Dan terus melajukan dayungan. Hampir 25 minit aku menggagahi ibuku sendiri akhirnya aku telah mencapai kemuncaknya. Aku berkata kepada ibuku. “ibuu..Rul dah nak sampai nie. Buleh Rul pancut dalam?”. Ibuku membalas..”pancut je kat dalam sayang.. ibu pun dah tak tahan lagi ni!!” saat itu dengan sekali tujahan air maniku pun terpancut laju dan membasahi rahim ibu. Aku hanya membiarkan zakarku terbenam didalam pantat ibu manakala tubuhku menindih ibuku dari atas.!!
Setelah nafasku dan nafas ibu kembali aku meminta ibu menonggeng kerana aku ingin membuat dari belakang. Ibu tersenyum melihat tingkah laku aku yang bagaikan kemaruk pantat perempuan. Kemudian ibu pun mengikut permintaanku dan dengan pantas aku menyorongkan batangku yang sudah keras ke pantat ibu manakala tanganku meramas tetek ibu yang berayun2. Setelah 10 minit sekali lagi aku menaburkan benih aku ke dalam rahim wanita yang telah melahirkan diriku ke dunia nie. Dan ternyata ibu benar2 puas dengan permainan ku ini..
Dengan termengah mengah ibu memberitahu..”Rul, ibu betul2 puas dengan persembahan kau. tak sangka, Rul lagi hebat dari batang ayah!!.. mulai malam ni mak nak Rul pangil ibu Ayang bukan ibu lagi. Rul pulak jadi abang. Abang jadi suami ayang yang kedua ketika ayah tiada. Abang buleh buat lagi camni bila2 sahaja abang nak.. boleh tak bang?” Boleh mak..err silap.. ayang.. bulehh sayang.. abang takut ayang pregnant je?” “tak…ayang rela buntingkan anak abang dari anak ayah abang.. Perlahan ibu Ayang mengucup bibirku dan aku kemudian mengankat ibu ke bilik air dan disitu aku dan ibu yang masih bertelanjang terus sekali lagi memuaskan nafsu syahwat kami berdua bagaikan suami isteri. Sudah tiada pangilan ibu anak antara kami…. yang ternyata ibu benar2 kemaruk sehingga aku sebagai anaknya telah dianggap suami. Yang penting ibu memang hebat di ranjang…
Bermula dari hari itu, bila saja ayah outstation ke mana2 sahaja akulah yang akan menggantikan ayah di ranjang. Setiap malam kami lalui dengan indah dan sampai pagilah batangku akan terendam dalam pantat ibuku. ternyata aku seorang yang hebat di pandangan ibuku sehingga ibu sanggup rebah dalam pelukan anaknya ini.. ini membuatku bertambah sayang kepada ibuku… setelah 5 bulan melakukan hubungan intim dengan anak sendiri ibu telah mengandung anak. Aku bertanya anak siapakah itu dan sambil mengucup bibirku ibu memberitahu itu ialah anak dari benih aku. Aku terkejut tapi dengan perlahan2 ibu memberitahu bahawa ayahku tidak tahu kerana ayahku menyangka itu ialah dari benihnya. Ini kerana sebelum ayahku outstation ibu telah melakukan hubungan badaniah dengan ayah. Tapi yang sebenarnya kandungan itu ialah anakku…..

DeAReD(AdLie) Malaysia Co.Lmtd

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience