3788 Views | Like

Cikgu Kartini 5: Seks di sekolah

Click to this video!
Age when it happend: 17
Where it happened: Rumah / Sekolah
Langauge: BM
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

Cikgu Kartini 5: Seks di sekolah

Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Malah kami pernah melakukannya beberapa kali di sekolah. Kali pertama ia berlaku di bilik guru. Waktu itu hanya Cikgu Kartini di bilik guru. Aku pergi berjumpanya dengan alasan ingin bertanya masalah matematik. Aku pun duduk di sebelahnya. Dengan ikhlas dia menerangkan cara menyelesaikan soalan matematik itu. Manalah aku tumpukan perhatian. Batang aku dahpun mengeras. “Cikgu..nak kiss cikgu”. “Hissy kamu ni…ni kat bilik guru ni..”. “Ala bolehla”. Aku pun terus mencium bibir mungilnya itu. Sekejap dia terus menolak. “Mana boleh, nanti guru lain masuk naya kita”. “Ala cikgu bolehla..tak tahan ni…tengok batang saya dah keras gila ni..cikgu tolonglah…tolonglah kulum..”. Mulanya dia keberatan, tapi pujukanku berjaya melunturkannya. “Kulumlah cikgu”, sambil aku mengeluarkan pelirku. Dengan cepat-cepat dia pun memasukkan pelirku ke dalam mulutnya. 5 minit kemudian, aku pun terpancut. Ketika itu juga pintu bilik guru dibuka. Cikgu Coralina dan Cikgu Gary masuk. Kami pun cepat-cepat berkemas dan aku pun berlalu pergi tanpa disyaki apa-apa. Semasa hendak keluar aku sempat mengerling dan tersenyum kepada Cikgu Kartini. Aku tahu…air maniku masih di dalam mulutnya.
Tidak lama kemudian ada kelas tambahan. Hari itu hari Sabtu. Aku datang terlalu awal. Kelas mula pukul 10 pagi tapi pukul 7 aku dah pergi kerana aku ada rancangan awal. Aku ingin menikmati bahan bacaan dan gambar-gambar lucah yang aku pinjam dari kawan. Aku merupakan seorang ketua pustakawan. Oleh itu aku ada memegang kunci perpustakaan. Tanpa disedari tiba-tiba bahuku ditepuk. “ Baca apa tu Wan”. Cikgu Kartini rupanya. Aku serba salah. Bau perfume Cikgu Kartini menusuk hidungku. “Boleh cikgu tumpang sekaki …… ? ” pintanya. Cikgu Kartini duduk disebelah ku. Aku serba tak kena. Kalau tadi pelirku memang sudah tegang kini di tambah pula perasaan berdebar-debar dan timbul keinginanku untuk menyetubuhi Cikgu Kartini ketika itu. Tapi ini kat sekolah. Aku lihat Cikgu Kartini duduk serba tak kena. Pahanya ku lihat bergesel-gesel antara satu sama lain. Punggungnya dah tak senang duduk. Melihat keadaannya begitu, aku beranikan tanganku meletakkan di atas pehanya. Tiba-tiba, dia lantas memelukku, pipiku dicium-cium dan akhirnya kami berkucup lidah dengan mesra sekali. Aku tak sedar bila seluar kutanggalkan dan entah bila masa aku sudah menindihnya diatas meja. Sambil berkucup tanpa henti, tanganku tak henti-henti meraba-raba teteknya yang masih berkebaya lagi. Kemudian aku perasan tangannya menyingkap sendiri kainnya keatas dan seluar dalamnya telah berada ditangan kirinya.

Aku melepaskan pelukannya. Kemudian aku mengangkat kedua-dua betisnya keatas dan mengangkangkannya. Terserlah kemaluannya yang berbulu halus dan kelangkangnya yang mengghairahkan itu. Kelihatan bibir kemaluannya basah sekali. Inilah kali pertama kami melakukan aksi ini di perpustakaan sekolah. Aku takkan melepaskan peluan ini. Batangku menjadi terlalu tegang dan terasa seperti ada kemanisan yang akan mengalir. Lantas aku menindih semula Cigu Kartini dan kami berpelukan semula. Pelir kugeselkan di sekitar kemaluannya dan pahanya memaut pinggangku dengan erat sambil kuterdengar rintihan kecil di telingaku.

Batangku masih tercari-cari pintu masuk kemaluannya dan bila terasa seperti akan termasuk, tiba-tiba Cikgu Kartini tersentak.
“Wan……….Sudahlah….janganmasukan……jannnnnnggaaaaaaann….!”rintihnya. Aku yang sedang dalam kesedapan tak memperdulikan rintihannya. Perlahan-lahan kumasukkan pelirku sedikit demi sedikit ke dalam cipapnya. “Wan, tolonglah..jangannnnlah masukkaaannn..”. Ketika itu batangku telahpun terbenam sedalam 7 inci dan aku mula menghayunan punggung cikgu Kartini. Kudayung dan terus berdayung. Hampir 10 minit kemudian, mukaku mula kemerah-merahan. Aku hampir klimaks. “Ooooh cikgu, sedapnya cipap cikgu…saya dah tak tahan ni…dah nak terpancut. Kemudian aku melihat Cikgu Kartini nampak seperti risau. “Wan..tolonglah…jangan pancut kat dalam…”, rintihnya berterusan. Namun aku terus mendayung….kesedapann.
“Sudahlah tu Wannnn, cepat tarik keluar cepattttt”.
Ketika itu aku sudah seperti tak sedarkan diri. Terasa seperti sesuatu cecair pekat sedang mengalir di batangku. Aku tak mendengar rintihannya sebaliknya membenamkan sedalam-dalamnya. “Wannn…. Jangan pancutttt!!!”. Namun air maniku sudah kulepaskan dan mengalir deras ke dalam tubuhnya. Kami kaku seketika. Cikgu Kartini mengeluh dengan kuat sekali dan terasa tubuh badannya kejang seketika…dia tidak dapat menghalang aku memuntahkan air maniku tadi kerana dia juga turut klimaks.
“Kenapa Wan pancut di dalam? Kan dah janji takkan pancut kat dalam”. “Maaf cikgu, saya dah tak tertahan tadi” ujarku. Padahal memang aku sengaja. Hampir semua perkara kami dah buat. Aku ingin merasa pula bagaimana rasanya pancut di dalam. Enak sekali…Selepas itu, aku tidak lagi pancut di luar, dan Cikgu Kartini pun tidak lagi menghalang aku melepaskannya di dalam.
Kami juga pernah melakukan adegan asmara di dalam stor buku teks. Ketika itu aku mendapat result SPMku. Agak baik juga dan Cikgu Kartini ucapkan tahniah kepadaku. Aku meminta hadiah. Nak buat kali terakhir kat sekolah kataku. Ye la, lepas ni mungkin aku tak akan bersekolah di situ lagi. Mulanya dia tak mahu takut tertangkap, tetapi setelah dipujuk dia mengalah juga. Kami melakukan quickie di dalam stor diakhiri dengan dia mengulum batangku dan aku memancutkan air maniku ke dalam mulutnya. Yang kelakarnya, semasa keluar dari stor itu kami terserempak dengan Cikgu Zarul. Kalaulah dia tahu aku baru sahaja lepas beromen dengan bini dia tak tau lah. Cikgu Kartini ni buat muka selamba je.
Sebelum aku masuk ke universiti di KL, Cikgu Kartini mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, mungkin itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali ke dasar cipapnya. Semasa aku di universiti, adik perempuan aku memberitahu bahawa Cikgu Kartini dakh berpindah, tapi dia tak tahu ke mana. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya. Setelah tamat pengajian, aku bekerja 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Kartini kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 36 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya. Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematikku yang sehingga kini masih menjadi kenangan. Walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk bekerja di KL namun aku masih merindui Cikgu Kartini. Terutama sekali tetek dan cipapnya.

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience