11769 Views | 3

Fatinku…

Click to this video!
Age when it happend: 13
Where it happened: Kawasan Bandar
Langauge: Bahasa Melayu
Sex: Male
Rating: 4
Category: Straight


Haluuu….apa khabar korang? Sihat? Dah puas toceng? Bagus. Nampaknya korang ada kemajuan. Hehehe…
Disebabkan laman ini cerita first time, so aku pun nak cerita kat korang first time aku dalam hal-ehwal seks nih….

Betul, cerita aku ni memang betul. Berdasarkan kepada pengalaman aku ketika form 1 dulu. Lama la jugak. Tahun 1999 kalau aku tak silap. Benda nih berlaku di sebuah bandar di utara semenanjung (jeng…jeng…jeng..saspen tak?) Nih aku nak cerita pasal aku buat seks dengan anak sedara aku. Ish..ish…aaahhh….sedapnya..e on,faster…faster…aaahhh…….opss…sori…aku tengah make love ngan awek aku nih…..betul tak honey? “yes…yes…aaahhh” (Suara awek aku!) Aku tulis cerita nih time aku ngan awek aku make love la..sori ekk..!

Okeh, berbalik pada cerita aku tadi… budak pompuan nih anak kepada sepupu aku….mase tahun 1999, mak bapak aku pegi tanah suci… so aku yang tengah sekolah mase tu, tinggallah ngan sepupu aku nih kat kawasan taman perumahan. Sepupu aku nie dah kawin, ade anak dua orang. Sepupu aku ngan suaminya memanglah selalu keluar kerja. Memang jarang la ade kat rumah. Tinggallah anak dia dua orang (dua-dua kanak-kanak lagi,dalam umur 7-10 tahun, tapi cun nak mampos,macam sepupu aku gak!) ngan orang gaji. Orang gaji dia pun kadang-kadang selalu balik indon. Itu pun hujung minggu pasal sepupu aku ngan laki dia cuti.

Benda ni berlaku sebelum aku bercipon ngan awek aku. Mase tuh memang aku kuat toceng la, pasal takde awek. Kebetulan pulak jiran sebelah aku member sekelas kat sekolah aku (sekolah aku laki-laki sahaja,no girls). Ade satu hari tuh dia beli buku cerita seks, so aku pun pegi la pinjam kat mamat tuh (buat modal nak toceng!) Aku baca buku tuh sorang-sorang lah dalam bilik, pastu toceng!

Nak dijadikan cerita, satu petang tuh orang gaji sepupu aku tuh balik kampung. Kalau tak silap aku hari Jumaat. Balik pasal ada emergency case and sepupu aku ngan laki dia belum balik kerja lagi. Sepupu aku pon talipon la rumah cakap kat aku suruh take care budak dua orang tuh. Then, orang gaji tuh pun terus cabut la pasal emergency kan? Tinggallah aku ngan anak sedara aku dua orang nih. Petang tu pun takde aktiviti kokurikulum, so aku lepak je la kat rumah. Apalagi aku layan buku blue,pastu toceng la! Selalu tuh aku kunci pintu bilik tapi entah macam mana pulak aku terlupa nak kunci pintu (bilik yang aku tidur tuh, aku kongsi ngan dua anak sedara aku tuh. Tapi anak sedara aku tuh tidur ngan parents diaorang le! Cuma kain baju diorang je kat dalam bilik aku). Tiba-tiba anak sedara aku yang sulung tuh terus je masuk ke dalam bilik. Aku yang tengah berbogel tuh pun terkejut la! Pasal aku baru je nak klimaks. Aku pun terus tanya dia.

“Fatin (bukan nama sebenar), apasal masuk bilik Pak Ngah tak ketuk pintu? Terkejut Pak Ngah,” “Fatin nak ambik baju ngan seluar Fatin, Fatin nak mandi nih,” Bagus jugak budak sorang nih nak mandi.Aku fikir punya fikir, inilah masanya untuk aku try guna batang aku untuk seks. Tercapai jugak hasrat aku nak jolok lubang pantat budak nih. Aku kalau tak dapat lubang pantat beso, yang kecik pun jadik le. Janji puas! Hahaha…otak jahat aku pun terus berfikir. “Pak Ngah buat ape? Apasal Pak Ngah tak pakai baju ngan seluar?” “Pak Ngah sebenarnya tengah main game nih. Fatin nak main sama?” Dalam otak aku, dah ligat dah. Dah tak sabar batang aku nak jolok. Dari tadi dok tegang jer…“Boleh jugak, game ape tuh?” “Mari sini, Pak Ngah ajar. Pastu kite mandi sesama, nak tak?”“Okeh,”

Aku pun terus peluk Fatin. Cium pipi. Cium leher dia. Cium mulut dia. “Fatin geli la, Pak Ngah,” “Takpe, mula-mula memang geli, pastu rasa sedap!” aku terus berkata. Tangan aku pun dah mula meraba ke sana sini. Bukak baju, bukak seluar dia, pastu bukak sepender kecik dia. Ya! Sekarang dia telah bogel depan aku! Pastuh aku pegang tangan dia, aku suruh dia urut batang aku. “Fatin, nampak tak batang nih? Fatin pegang benda nih, pastuh urut atas bawah. Fatin tau urut kan?” Tangan comel dia pun terus pegang kat batang. Fuh, sedap siottt walaupun tak ganas sangat, pasal ini baru first time aku suruh orang tolong tocengkan batang aku. Aku suruh dia laju lagi…..laju lagi….laju lagi….dan….aaahhhh….aku terus pancut kat muka dia. Dia terkejut.

“Ape nih,Pak Ngah?” “Ini nama dia air mani, sedap kalau telan. Cuba Fatin telan,” Fatin pun telan la aku punya ‘air hikmat’ tuh. Sian pulak aku tengok dia, macam nak muntah dia dibuatnya. Yelah pasal tak pernah tengok air mani lagi. Pastuh aku pun terus comolot dia, dia pun tak pandai lagi pasal comolot nih. Aku pedulik hape. Janji nafsu aku puas. Aku terus gomol dia sekuat hati. Aku baringkan dia atas katil. Aku pun letak jari-jari aku kat lubang pantat dia. Gentel-gentel….jolok lubang ngan jari aku. Tolak…tarik…tolak….tarik… “Aduh,sakit la Pak Ngah,” “Takpe, sikit je sakit. Pastu nanti rasa sedap,” aku beritahu dia. Nanti menangis, payah pulak. Kemudian, aku jilat-jilat pantat dia ngan lidah aku, aku main-mainkan lidah kat lubang dia tuh. Aku kangkangkan kaki dia biar luas sikit aku nak hisap. Aku pun hisap dengan lajunya.

Aku nampak Fatin dah gelisah. Mungkin tak tahan rasa geli agaknya. Aku pegang kaki dia supaya tak diterajangnya aku nanti. Aku pun tak nak buang masa, aku halakan batang hikmat aku tepat pada lubang saktinya. Slow-slow aku letak atas pantat, kemudian aku jolok sikit demi sedikit supaya dia tak sakit sangat. Maklumlah, kanak-kanak lagi. Slow-slow….tarik…tolak…tarik…tolak….
“Aahh….sssaaakkiitt….Pak Ngah,” desis Fatin. “Takpe..sikit je….nanti mesti sedap punya la,” aku pujuk Fatin takut dia meraung pulak nanti. Dengar dek jiran sebelah menyebelah, malu aku nanti. “Aaaahhh……aaahhh….aaahh…sssseeedddaappp….Paakkk Ngaahhh,”
“Sedap?” Aku terus menaikkan halaju batang aku sedikit demi sedikit. Kemudian, aku berenti sekejap. Aku tarik batang aku keluar, pastu aku ambik minyak rambut kat almari, aku sapu minyak rambut tu, then aku jolok kembali. Fuuhh…licin je aku sorong tarik batang aku tuh. Sejuk jer….Pastu, aku suruh si Fatin ni meniarap ke bawah. Geram aku tengok punggung comel dia tuh. Putih melepak…. Dengan menggunakan minyak ‘pelincir’, batang aku pun memulakan pengembaraan dalam lubang punggung Fatin pulak. “Sakit la, Pak Ngah,”

Tanpa mempedulikan kata Fatin, aku terus menongkah arus menuju ke puncak kejayaan. “Aaaahhhh….aahh…..sss..aaa…hh…aaa…hh..aah..hhhh…….. sssaaaaakkkkiittt…sssseeedddaappp…aaa….hhhhh,” jerit Fatin. “Syy…slow sikit,nanti orang sebelah dengar, tak best le game nih,” “Oookkkk…..Ppaaakkk..Nnggggaahhh,” Aku pun terasa nak pancut lagi sekali……….aku melajukan lagi pacuan batang aku ke dalam lubang duburnya itu….dann…….aaaa.hhhhh………aku menabur lagi benih-benih aku ke dalam duburnya…….puasss laa sekejap.
Aku berhenti sekejap. Tunggu reda sikit. Sambil itu, batang aku masih terbenam di dalam dubur Fatin. Aku cium tengkuk dia. Cium badan dia. Pastu aku belai rambut dia. Aku cakap kat dia nak rilek kejap. Berpeluh-peluh aku. Tengok dia pun berpeluh jugak. Aku cabut batang aku. Aku baring sebelah dia. Dalam 2 minit lepas tuh, aku suruh dia kulum batang aku pulak sementara aku hisap pantat hikmat dia. Ala…cara 69. Biasak la tu.. aku baca dalam buku blue tuh…..Dia tanya aku, kulum tuh hape mende? Aku cakap la buat macam jilat aiskrim. Oooo..baru Fatin faham, dia cakap.

Fuuhhh….sedap giler…lidah dia main-main kat kepala batang aku…..terus tegang buat kali-3. Masuk dalam lagi Fatin, aku suruh. Sambil tuh aku jilat-jilat biji kelentit dia yang baru nak membesar tuh…..Jilat….jilat…jilat…. Hampir 5 minit kami saling menjilat. Aku pun ajak dia pegi mandi. Dengan keadaan berbogel, kami berdua pun terus ke bilik mandi. Dalam bilik mandi, aku pasang shower kuat-kuat, biar basah habis badan kami. Dalam bilik mandi tuh ada bath tub. So, aku pasang air panas, isi bath tub tu sampai penuh. Sementara tunggu penuh tu, aku ngan Fatin ambik shower cream, then saling sabun menyabun. Aku sabun lubang dia, dia sabun batang aku. Licin jek rase…Air dalam kolam pun dah penuh. Aku bawak dia masuk dalam kolam bath tub tu. Aku pun memulakan pusingan seterusnya dengan menjolok lubang pantat dia dari belakang dengan tanpa mukadimahnya…laju je batang aku masuk lubang tanpa sebarang pesanan.

“Aaaahhh….sss….aaa…hhh….” Fatin mendesis kesedapan. Lama jugak aku jalankan aktiviti itu. Ada la dalam 10 minit kot kitorang dalam bath tub tu. Kemudian, kami berdua membersihkan badan. Lap-lap badan. “Fatin rasa letih la Pak Ngah. Ngantuk pulak tu,” “Oklah, memang kalau main game ni rasa letih. Jom kita tido,” Aku pun ajak balik bilik tido. Mase aku lalu depan bilik sepupu aku, aku tengok adik dia tengah tido terbaring dengan berbaju sahaja. Terserlahlah kakinya yang comel dan putih itu. Geram jugak aku tengok budak sorang tuh. Tapi aku fikir dia tengah tido. Nanti dia menangis kuat-kuat nanti, habis la aku. Takpe…banyak masa lagi…..satu hari nanti…dua-dua aku jolok sekaligus….hehehhehe….nanti aku cerita lagi pasal buat seks ngan adik dia plak.. atau lebih tepat dua-dua sekali aku jolok…Dapat…bukan tak dapat dua-dua sekali…lepas tu nanti aku cerita macam mana aku jumpa awek aku dan make love first time tak sampai 48 jam aku kenal dia….ok?

To be continued……(jeng…jejeng…jeng…lagu tema James Bond 007)

Istilah bahasa:gunakanlah bahasa ini
Toceng – lancap
Cipon – bercouple

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience