50207 Views | 13

Kakak Ipar (Kak Tie)

Click to this video!
Age when it happend: 30
Where it happened: rumah
Langauge: malay
Sex: Male
Rating: 6
Category: Straight

Peristiwa ini berlaku dua tahun lepas. Ianya benar2 berlaku pada diriku dengan penuh penyesalan dan kadang2 tu bangga gak.

Ceritanyer bermula……selepas setahun aku berkahwin dengan isteriku. Aku agak lama berkawan dengan isteriku kira2 tujuh tahun sebelum melangsungkan perkahwinan. Aku amat mengenali kesemua kakak iparku yang kesemuanya ada 5 orang. Yang sulung (dalam cerita ku kali ini), merupakan isteri kepada anggota. Sebenarnya kesemua suami iparku adalah bekerja di sektor kerajaan. Dalam kelima-lima kakak iparku, yang sulung jadi perhatianku, kerana citarasa ku pada perempuan yang berkulit agak coklat dan agak tinggi. Kejadian ini berlaku dimana ketika anak pertamaku dilahirkan. Isteriku berada di kampung ketika itu. Macam biasalah, bila isteri bersalin, biasanye suami akan berpuasa selama 100 hari. Selepas dua bulan lebih isteriku di kampung, manakala aku pula di KL, aku jadi bosan, aku jadi ketagihan seks. Namun aku bersabar dengan keaadaan. Hinggalah pada suatu hari, aku ditugaskan oleh majikan ku ke bandar P..selama dua minggu.Aku bekerja disyarikat swasta sebagai engineer.memang kakak iparku tinggal di sana,.pada minggu pertama aku tinggal dihotel saja. Aku menghubungi suaminya dan ingin melawat mereka, maklumlah saudara. Setibanya disana, aku seperti biasa berbual dan mereka melayan aku dengan baik. Sehinggalah abang iparku mempelawa aku tinggal bersama-sama mereka selama aku bertugas disana. Aku agak keberatan, tetapi mereka memujukku. Akhirnya aku bersetuju, jimatlah sikit belanja hotel dan makan minum aku. Pada malam itu, aku terus tinggal dirumahnya sementara kerjaku selesai. Dalam perbualan aku dengan mereka tadi, aku terjeling2 juga akak iparku..maklumlah dah lama tak dapat layanan isteri. Nampaklah tubuhnya yang agak tinggi dan seksi tu..bila dia tunduk, nampaklah belahan buah dadanya yang menggiurkan itu. Tapi aku kena control kerana abg iparku tak jauh dariku. Aku cma boleh mengelamun je lah sambil membayangkan bentuk tubuhnya yg mengiurkan,

Keesokkan harinya aku bekerja seperti biasa dan petang aku balik kerumahnya. Kakak iparku sedang menyediakan makan malam, sambil aku menjelin2 kearahnya, aku sempat bertanyakan kemana abang..dia menberitahu aku bahawa a.ipar aku kena bertugas selama 3 hari di luar…(latihan menembak katanya)..aku jadi gelabah,.ye lah, walaupun anaknya ada (2 org)dirumah, nampak tak manis jugak. Tanpa membuang masa aku menelefon a.iparku, dia menyatakan tak mengapalah, tinggal saja dirumah sambil temankan keluarganya, kalau ada apa-apa hal senang sikit sebab ada leleki kat rumah..katanya. Aku pun bersetuju. Kakak iparku senyum padaku,”kenapa man, takut orang salah sangka ke?”..aku hanya mengangguk. “Apalah man ni,abah memberi didikan agama yg cukup utk akak, jgn taut, insyaallah takder apa”..anak mcm mana? tanyanya padaku…aku pun bercerita ttg anak, dan dia banyak menceritakan ttg keluarga padaku. Malam tu kami berbual sampai pukul 10 mlm. Anak2nya dah masuk tidur kerana keesokan harinya bersekolah.
Aku pun dah letih, jadi aku menyatakan pada kakakku hendak masuk tidur..diapun sudah mengantuk katanya. Anaknya yg lelaki tidur bersamaku, manakala yg perempuan tidur bersendirian dan dia…mestilah bersendirian kerana suaminya outstation. Tanpa di sedari, aku terbayangkan tubuh kakak iparku yang montok dan buah dadanya yg masih mengkal itu, dlm fikiranku, ubat apa yg digunakan sampai anak dua pun masih tegang mcm anak dara. Ahh..lantaklah, yang penting aku teruskan lamunan aku. Sehinggalah dalam pukul 12 malam, aku masih takdapat melelapkan mataku lagi, tak tahu kenapa?tapi yg pasti aku asyik tringatkan kakak iparku berbandingkan isteriku dikampung. Aku jadi gelisah,.ku perhatikan anak sedaraku tidur dengan lena sampai berdengkur. Wah, takleh jadi ni, aku pun keluar keruang tamu dgn keadaan yg samar. Aku duduk disofa sambil berehat..lama-kelamaan entah kenapa tiba2 nafsuku bergelora, konekku terus menegang tanpa disuruh bila teringatkan bentuk tubuh kakakku. Aku terus mengurut2 konekku sambil berangan berasmara dgn kakak iparku. lebihkurang 5 minit, aku jadi tak tahan, lantas aku berlari ke bilik air untuk menereruskan niatku. Aku melancap dengan perlahan untuk mendapatkan feel aku. Tidak lama selepas itu, tiba2 pintu bilik air terbuka dgn sendirinya, terperanjat bukan kepalang dan hampir menjerit aku dibuatnya kerana terkejut. Dalam tak sedar, aku berpaling ke arah pintu masuk dan aku dapati kakak iparku tercegat di muka pintu bilik air. Dgn muka yang agak terkejut,dia terlopong seketika melihat aku sedang melancap dengan buih sabun yang banyak di konekku. Kami sama2 terpaku. Aku bertanya “kenapa kakak masuk bilik air tak ketuk dulu”,.namun dalam masa yang sama, aku belum lagi menutup konekku yg tegang itu kerana tergamam. Dia pulak terus terlopong sambil matanya tepat memendan kearah konnekku. “Yang hang tak tutup pintu kenapa,?dok buat apa ni?”..aku tak menjawab,”Kakak kan ada bilik air, nape guna yg kat sini”.tanyaku. “bilik air rosak, akak nak kencing, air tak keluar pipe tu”..sambil menutup mukanya. Barulah aku tersedar yang aku belum menutup konek ku lagi. Aku cepat2 membasuh dan keluar dair bilik air dengan perasaan yg malu. Kakakku terus masuk melepaskan hajatnya. Aku terus keruang tamu semula sambil memikirkan kenapalah aku terlupa hendak menutup pintu tadi. Habis aku kantoi.,malu aku., apa nak buat ni. Selepas itu, kakak iparku keluar dari bilik air dan terus menghampiriku.”Kak, man mintak maaf banyak2 yer,..”kataku. “Takper man, kakak sepatutnya yg minta maaf,.tapi..man buat apa tadi sebenarnya”..tanya kakak iparku seolah-olah memancingku. “Man harap kakak faham, isteri bersalin, lelaki mana yg tahan kak….tadi tu man melancap kak”..kataku terus terang. “lebih baik saya melancap kak daripada mencari betina kat luar…”dan kami berbual seketika selepas insiden tadi. Dengan tidak disanka2, “Man, kakak lawa tak?apa pandangan man..tadi kakak terkejut benar ternampak barang man,besar gak ye.””Nape kak, kakak lawa apa, seksi,.menarik, macam masih anak dara, barang man ni tak sama ke dgn abg”.pancingku.”Memang berbeza man..terus terang akak cerita, brg abg panjang 4″ jer, pastu agak kecik. Tapi barg man tu agak2 6″ ada ke?,..besar lak tu. terkejut akak”…”Ohhh…tu yg akak terlopong tak sudah tu..”usik ku…aku semakin berani nak memancing kakak iparku. perbualan kami semakin rancak.” Kakak nak rasa pegang ke barang man ni,,.kot2 lah nak tau besar mana ke, panjang mana ke…”pancingku. “Eh,taknaklah..giler ke..tau dek abg mampus akak..”..”alah..takkan ada rahsia besar nak bg tau org”..kataku..”betul gak tu, kita sama2 simpan ye man”..aku mengangguk. Pada mulanya, kakakku tak berani nak memulakan, tapi syaitan dah menguasai fikiran, aku menghampiri kakakku,ku usap tangannya..dan aku menarik kearah kain pelekatku. Konekku yg semakin mengeras itu dapat merasakan yg tangan kakak iparku sejuk..takut kot.Aku buat2 macho ar…pada mulanya atas kain jer, lalu aku memandu arah untuk menyelinap kedlm kainku. Konnekku semakin keras. Kakakku memejamkan matanya,.tak tau kenapa.Tapi yang pasti, tangannya sejuk dan sambil mengurut kearah atas dan bawah. Aku semakin kesedapan. Aku terdengar kakakku berdesih sambil berkata,”besarnya man..panjang, tegang keras lak tu..kalau dapat sedapni..”..suaranya agak kurang jelas tapi masih boleh didengari dgn nyata.Dengan tidak berlengah lagi, aku pun memulakan perananku. Tanganku mula jahat menjalar kebelakang tubuhnya sambil mengusap2 dan membelai,aku perhatikan tubuh kakakku dengan penuh bernafsu..”Kak, barang ni kepunyaanmu malam ni, lakukan apa saja yang kakak suka asalkan tidak kempunan nanti, errr…boleh man pegang tetek kakak, sebenarnya dari semalam saya perhatikan dan geramlah dengan kakak punya ni”..kataku.”Emm..ikutlah man, kakak pun dah dapat pegang man punya ni..kita sama2 lah memainkan peranan yer”..ini dah kira peluang baik.Dia tidak membantah.Aku pun terus memainkan jariku dibelakang badannya dan ternyata sekali matanya semakin layu,.sambil tangannya mengurut2 konekku. Aku semakin kesedapan, maklumlah dah lama tak kena urut dek bini. Bajunya aku selak dengan perlahan dan nampaklah buah dadanya yg masih ditutupi branya berwarna hitam dan nipis tu. Patutlah aku perhatikan putingnya ahak tersembul,mmg seksi sungguh kakakku pada mlm tu. Aku terlopong seketika dan dia menegurku “Nape man,?”..”Besarlah kak, tegang lak tu,.ni mesti best kalau uli ni”..masa tu sudah tiada batasan antara adik dan kak ipar. Yang aku mahu cuma disudahkan dengan sewajarnya..”Kalau tutup dah besar, bukak lagi besar kan..lakukanlah man, Malam ni kakak kepunyaan Man..” ungkapan itu membuatkan aku lebih yakin. Dengan tak sabarnya aku pun membuka kancing bra dan membukanya,.mmg tak salah sangkaanku,.buah dadanya mmg agak bsr dan tegang..”Dah anak dua pun masih tegang kak,abg tak usik ke?..”tanyaku..”Abg sbnrnya tak pandai make love man, yg dia tahu cuma lepaskan nafsu dia saja, kdg2 akak terkapai2 sorang”..fahamlah aku sekarang kenapa buah dadanya masih tegang. Baiklah, aku beriltizam untuk memuaskan nafsu kakak iparku secukupnya, bukanlah pakar tapi buat yg terbaik untuknya. Tanpa membuang masa, aku terus menguli2 buah dadanya dan terus menghisap putingnya dengan penuh berhati2 dan bersungguh. Aku dapat merasakan genggaman tangan pada konekku semakin kuat. Aku tak pedulikan genggaman itu dan terus menumpukan tugasku untuk membuatkan dia terangsang dan lebih dari biasa..”UUhhhh, sedapnya man,lagi man,..sedapnyer…akak belum rasa begini sedap man..”..rintihnya. Aku terus mengulum putingnya dan sebelah lagi tangan ku menguli teteknya yang sebelahnya. Dalam 5 minit berlalu, aku dapat rasakan kakakku semakin galak dan berdesih kuat..”Man…..sedapppnnnyyyaaaaaa….uhhhhhh…bestnyer, kakak dah nak sampaini….lagi man…lagi….kuat sikit….MMmmmmmmmmmm…Uhhhhhh…”..sambil matanya terpejam…”Dah man, kakak dah dapat sekali…”katanya..” Kak,tu baru buah dada, bawah belum usik lagi….mcmmana?”..Sambil memegang butohku, dia mengajak aku kebilik…jam menunjukkan pukul 1 pagi. Aku mengekori dari belakan sambil dipegang butohku macam tuan lembu menarik lembunya.

Setibanya dibilik, dia terus duduk dibirai katil sambil memegang butohku..”Akak hisaplah, pernah tak isap abg punya”tanyaku..”Pernah tapi jarang, abg punya kecik senang isap,man punya besar ni..tentu tak muat mulut akak”..tanpa membuang masa, dia memesukkan butohku kemulutnya, terasa hangat sekali dengan air liurnya yg banyak tu…dia terus menyerocoh butohku sambil menghisap..Sedap,geli,nikmat semua ada. Isteriku pun tak sepandai kakak ku. Aku terus melayan perasaan bila butohku dihisap.Tak cukup dengan mengisap kepala butohku yg besar tu,di hisapnya seluruh batangku hinggalah ke telurku. Aku rasa tak selesa. Aku membaringkan diriku dan sambil ke posisi 69, aku membuka kain batik dan seluar dalamnya sekali….Wow…bulunya halus dan cipapnya cantik sekali..akupun membelai cipapnya dengan manja dan memulakan tugasku untuk menjilat cipapnya. Aku terasa seluruh butohku dijilat dan dikulum semahu-mahunya. Tak cukup dgn itu, telurku pun jadi sasaran mulutnya. Aku sungguh terangsang sekali pada malam tu..mahu saja larva ku terpancut. Tapi aku mengawal mindaku agar tidak terpancut awal. Otakku dapat idea baru..”kak,jilat lubang dubur sekali..sedap agaknya”..pintaku. Dia agak terperanjat kerana sebelum ini mmg dia tak pernah menjilat lubang dubur..”Akak gelilah man,.tapi akak try lah yer”..sejurus itu, terasa lidahnya bermain-main dilubang duburku,mmg tak syak lagi sedap sungguh. Sementara kakakku memainkan peranannya, aku pun memeinkan perananku utk menjilat seluruh cipapnya itu. Aku melakukannya dengan perlahan tapi berkesan, biji kelentitnya ku jilat dan kemam2 sehinggalah kedengaran suaranya yg agak kuat merengek kesedapan. Tanganku yang sedari tadi mengusap2 punggungnya yg padu itu, aku alihkan ke lubang dubur dan memainkannya disitu, air liurku yg banyak memudah aku menggosok kedua2 lubangnya. Rengekkannya semakin nyata meminta aku meneruskannya dengan laju. Aku kira kakakku akan klimaks kali kedua kali ini..”Man,sedapnya….kakak tak pernah rasa senikmat ini..Uhhhh….lagi man,..lagiiii…..Mmmmmm…ahhhhh….kakak dah nak sampai lagi man…lagiiiiii……kemam kuat lagi man…..ahhhhhhhh”…aku lihat air maninya meleleh keluar dan terasa payau sedikit tapi sedap..dia yg asyik mengulum batangku tadi sampai terlepas dari genggaman kerana dek kesedapan..setelah selesai mengelap mulutku,.aku bertanya..”Sedap sangat ke kak sampai hampir menjerit dengarnya..””Kau tau man, abg mu tak pernah pun buat mcm ni..akak rasa terangsang sungguh malam ni dan gembira sekali tau..Man pandai yer buat make love..mesti adik akak puas kan bila main dgn man..”.Mmg aku suka make love dulu bila nak bersama, tapi tidak mcm ni gayanya bila bersama kakak iparku. Aku rasa sebab aku dah lama tak dapat kot, kira lepas geram lah ni…

Babak berikutnya, aku dah mula nak main dgn kakaku..dengan sendirinya kakakku mengangkangkan kakinya supaya mudah aku memasukan kepala butoh ku. Tanpa berlengah lagi, aku pun menjalankan tugasku dengan menghunuskan kerisku yg tegang dan besar panjang ke lubang buritnya. Kakak ku berpesan agar ku tidak terlalu ganas..besar tu mesti sakit nanti.Dengan perlahan aku pun menekan kearahlubang buritnya.Dengan sekali tekan saja, sudah tenggelam kepala butohku yg mcm cendawan itu, terlopong mulut kakak iparku..”Uh…slow sikit man, sakit tapi sedap..besarlah kepala man tu..mmmm….lagi man,masuk terus tapi perlahan ye”.pintanya..aku pun dengan hati2 terus memasukan keseluruhan batangku kedalam buritnya. Mendengus bunyinya..”Ahhh..sedapnya man, rasa penuh kat dalam ni..senak sampai keperut..panjanglah man..”..”baguslah kak, sampai dasar..bukan tu yg kakak nak..kan”..”mmmmm…ayuh man, teruskan..akak dah tak tahan ni..”..aku dengan perlahan menghayunkan pergerakan ku dan terus bergerak mengikut irama. Dari gear satu hinggalah ke lima..sedapnya burit kakakku ini tak terkata. Terasa berdenyut dalamannya dan mengemut-ngemut kepala butohku. Badan ku semakin panas dan berpeluh. Jam sudah menunjukkan pukul hamir 2 pagi..tapi peluh dingin membasahi dahiku.aku meneruskan kerjaku..semakin lama semakin laju. Bila kepenatan, aku berhenti seketika sambil menghisap puting teteknya yg terbonjol tegang itu..”Man,kakak tak pernah rasa sesedap ini Man,.”aku tersenyum bangga. Aku hampir berjaya memenuhi citarasa kakakku. Dan aku pun terasa kelainan bila bersama kakakku berbanding isteriku. Kakakku pandai memainkan peranannya sedangkan isteriku sendiri agak kaku..mungkin belum berpengalaman,maklumlah orang kampung..memang tak terdedah dengan pengalaman seks ni. Lamunan aku terhenti bila kakakku meminta agar diteruskan henjutan berahi aku…aku pun memulakan semula pertarungan aku. HAmpir 15 minit dia di bawah, aku pula yang berada dibawah..kerjasama katanya. Dia pun menghenjutkan punggungnya semahunya sambil mengerang kesedapan..”Kak, jangan kuat sangat, bangun anak nanti”..tegurku..”Akak tak tahan man, sedap tak terkata,.”tapi dia akur dan memperlahankan suaranya walaupun henjutan semakin bertenaga. Aku tidak melepaskan peluang sambil memegang buah dadanya yang berhenjutan mengikut irama henjutan punggung itu. Indah sekali buah dadanya. Aku semakin galak sambil menghisap teteknya yang besar itu..Dia kepenatan dan memperlahankan iramanya..aku mengambil peluang dengan menjolokkan jari telunjukku ke lubang duburnya sambil memeluk punggungnya..dan aku main-mainkannya disitu..”Man, sakit lah jolok lubang tu..akak tak biasa…tapi terasa agak sedap gak…”.mendengar kata2nya,aku terus memainkannya dengan laju…”Uhhhh…sedapnya man…lagi man…jgn kuat2, jadi sakit..slow sikit”…setelah dia memperlahankan irama ayunan punggungnya, tiba2 aku merasakan kemutan buritnya agak terasa…aku terus memainkan lubang punggungnya sambil aku pula melawan henjutan dia. Kami sama2 menghenjut..matanya semakin pejam rapat dan mulutnya yang mungil itu terlopong…”OOhhhh Mannn…sedapnya, akak terasa nak sampai ni…henjut sama2 Man, laju lagi….lajuuuu…..ahhhhhhh………..”.aku semakin laju menghenjut untuk membantu dia sampai klimaks..kakak iparku pun semakin laju dan ganas…tak samapi 10 minit belayar kakak iparku..”AAAhhhhhhhhhh…….MMMMmmmmmmmm…Sedapnya…”..Terasa tubuhnya mengejang dan kemutannya kuat sekali. Aku rileks jer dan aku dapati dia semakin layu dan memelukku dengan rapat. “Kakak dah sampai Man..sedapnya tak terkata..tak tau nak kata apa tapi yng pastinya sedap..” katanya sambil mencium bibirku. Aku tersenyum lagi sekali. Setelah beberapa ketika..dia mencabut buritnya dari butuh ku lalu menonggeng..doggie style. Boleh tahan jugak kakakku ni dalam hatiku. Kuat nafsunya. ” Cepat Man, kakak dah 3 kali ni..Man belum lagi. Butohku yang basah lencun dengan air maninya tu aku urut perlahan sambil mengacukan ke buritnya…senang kali ini tapi dia masih lagi mengerang kesedapan..”Batang Man ni lain macamlah..masuk je terasa nikmat sungguh..panjang pula tu..” pujinya tak berhenti2 keatasku. Aku meneruskan lagi kerja ku…aku memulakan hayunan dengan perlahan dan seterusnya semakin laju…Kakakku macam org gila menahan kesedapan, aku pun sama tapi masih dapat mengawal keadaan. Dalam tempoh 45 minit lebih kurang,pelbagai style kami lakukan dan tak kurang juga 3 kali kakakku orgasm..tapi aku……akhirnya, aku mengambil keputusan untuk melakukan diluar jangkaan kakakku. Setelah mencebut butoh ku, aku mengacukan ke lubang duburnya pulak..pada mulanya dia menolak kerana itu dijalan yg salah katanya. Aku memujuknya “Kak,tolonglah…kakak dah klimaks 3 kali, tapi man belum lagi ni..nak try lah kak..kot2 cepat berhasil.” pujukku. Aku memandang tepat kearah mukanya…merah menandakan dia sudah kepenatan yang teramat sangat..”Man,akak dah letihlah..cepatlah ye keluar,.”.rayunya.,”Kak, Man janji,kalau masuk dubur Man tak klimak gak, nanti akak lancapkan je lah…”…dia bingung,.antara sakit,dosa dan cepat kuar kerana dah keletihan. “Oklah Man, tapi hati2 ye..rabak punggung akak ni nanti..dahlah besar…”..dengusnya. Tanpa krim dan hanya menggunakan krim original (air mani kakakku), aku melumurkan kelubang duburnya…dengan perlahan aku cuba memasukkan. Ketat..mmg susah nak masuk…”kak, jgn kemut..teran mcm nak berak tu..” arah ku..bukanlah pakar tapi main agak jer…setelah beberapa ketika..masuklah kepala butohku dengan perlahan. Kakakku menjerit kecil kesakitan..”Aw…Man,sakitnya…slow2..”..aku tak perdulikannya..aku terus menekan hingga ke pangkal butuhku….punggung kakakku bergerak kekiri kanan menahan kesakitan..aku teruskan hayunan ku..terasa sungguh ketat berbanding burit..dalam 5 minit hayunanku, badanku terasa kejang, butohku dah mengembang-ngembang hendak memutahkan larvanya….aku kesedapan sekali..”Kak….sedapnya kak…dah nak keluar ni….OOhhhhh……Sedapppp”…Kakakku tak terkata apa kerana menahan kesedapan dan kesakitan. Aku meneruskan dgn semakin laju..habis bergoyang semua tetek dia…katil pun berbunyi mengikut irama hayunanku….sampailah masanya aku terasa benar nak memutahkan air maniku…..”Aaahhhh……emmmmm..emmmm…emmmmmm”…air maniku terpancut akhirnya,aku tidak mencabut sebaliknya membiarkan terbenam kedalam lubang duburnya…terasa puas selama 2 bulan lebih aku simpan air maniku akhirnya terkeluar juga..”Dah man,..uhhhh..banyaknya air mani man, meleleh sampai ke cadar ni…eh darahlah man..”..kakakku terkedu. Mmglah berdarah sebab lubang punggungnya aku tutuh…Aku keletihan, apatah lagi kakakku. Kami baring sambil bercerita..”Man, hang hebatlah…lama betul,kalau abg kan..5 minit je dah abis,dah tu kecik,pendek..mmg beza dgn Man,..puas betul kakak mlm ni…man camner?…aku tak komen apa2..mmg kakakku memuaskan dari isteriku sendiri tapi malaslah nak burukkan isteri…aku cuma senyum dan mendiamkan diri. Kami pun ke bilik air utk membasuh kemaluan masing. Aku masih memerhati teteknya..mmg geram aku dibuatnya..”Kak,kita mandi teruslah yer..esok pagi dah tak payah mandi..”..akakakku setuju dan kami mandi bersama pagi tu…dengan perlahan aku pun menyabunkan tubuk kakakku dan aku membelai teteknya dgn manja. “Ma, kenapa bila tiba tang tetek kakak je jadi lama gosoknya..dah tu lembut jer..”.soalnya.”Man stimlah dgn tetek kakak ni..pemangkin nafsu man tau”…dia tersenyum. Dan kami pun mandi sehingga habis.

Selepas itu, kami sama masuk tidur…aku tidur diruang tamu jer..sedangkan dia masuk bilik. Keesokkan harinya, kami terlambat bangun kerana keletihan malam tadi..anaknya pun agak terlewat ke sekolah. Setelah anaknya hilang dari pandangan..aku jadi stim semula memandangkan kakakku tak bercoli pagi ini..nampak jelas dari t-shirtnya. Aku asyik memandang kearah teteknya sehinggalah dia terperasan.”Pandang apa man?..tak kerja ke?..”.aku mencari akal. “Hello,Rosli maklumkan pada kontrator aku MC hari ni..tak sihatlah….ko control kerja hari ni yer..petang ni kalau dah ok aku datang..ok,.tq”…kakakku tersenyum. “Betul ke tak sihat ni..nampak ok jer”..katanya. Aku tersenyum. Aku menghampiri kakakku. Memandangkan tiada siapa dirumah..line pun clear..aku terus memeluknya dari belakang sambil mencekup kedua-dua buah dadanya sambil berbisik..”Man nak lagi boleh..sedaplah kak malam tadi..belum puas lagi rasanya..”..rayuku..”Amboi..pantang dapat peluang nak saja..akak pun nak lagi sebenarnya, tapi malu nak cakap”..kami pun mengulangi apa yang telah kami lakukan malam tadi. Kini kami sama2 curang..Tapi kakakku mintaku agar tidak main dilubang bontotnya lagi..pedih terkoyak malam tadi belum sembuh lagi katanya. Aku setuju asalkan nafsuku disudahkan. Pagi itu, kami melakukan hampir 3 kali..kami sama2 puas dan kakakku tak habis2 memuji kehebatan ku. Aku rasa biasa jer dan mungkin aku lebih bagus dari suaminya.

Sehinggalah abg iparku balik, baru kami berhenti melakukannya. Tibalah hari aku balik ke KL..abg iparku mengucapkan terima kasih padaku kerana menjaga keluarganya. Aku mengiyakan saya..dia tak tahu bahawa isterinya aku jaga sampai ketempat tidurnya…Kakakku juga mengucapkan terima kasih padaku sambil mengenyit mata..aku faham maksudnya.

Sehinggalah kini aku masih teringatkan kakak iparku. Kekadang bila kami bertemu terutama masa hari raya, kami hanya tersenyum seperti tiada apa yg berlaku..kenangan itu kami simpan sehingga kini. Kadang2 tu ambil kesempatan juga, bila bertemu dikampung..ada ruang sedikit pun jadilah asalkan dapat meramas buah dadanya..dan dia akan meramas batangku..ada sekali tu kami pura2 pergi kekebun durian belakang umah mertua aku, alasannya mencari durian..tapi setibanya dibelakang, kami cuma beromen dan oral seks je..dapatlah pancut sekali..jadilah untuk lepaskan rindu kami. Mujur dapat durian betul..kami makan sekeluarga tanpa syakwasangka dari keluarga masing…

Sehingga kini aku masih teringatkan kakakku dan dia pun sama. Kadang2 tu curi2 telefon untuk melepaskan rindu…

Tak ku sangka..Kakak ipar ku yg kedua bertanyakan hal hubungan kami..terkejut besar aku. Mcm mana dia tahu…Mujur dia cuma telefon aku,tak bertanya dihadapan isteriku…Dia pun ceritakan apa yang kakak iparku pertama buat dengan aku dan semuanya betul..rupanya mulut perempuan mmg tak boleh ditutup langsung. Gelabah aku..aku merayu padanya agar menyimpan rahsia ini..mati aku kena belasah abg ku nanti..”Jangan takut Man, kak Gi bukanlah jahat sangat…sampai nak cerita kat sapa2..akak janji takkan cerita kat sesiapa..don’t worry Man..” katanya dgn lembut..”Kak,.apa yg berlaku tu mulanya accident kak…pastu jadi seronok..maklumlah syaitan” jelasku. Dia hanya ketawa sinis.”Kak Tie cerita mcm2 tau, naik seronok gak kak G ni..ye lah,..dia kata barabg Man besar, panjang pun sampai 6.5 inci..panjang tu…”…katanya. Aku jadi binggung..ni nak marah ke nak puji nih..atau nak gak..wah sudah..parah ni…”Man…..kalau kak G nak rasa gak boleh tak..dapat pegang pun jadi lah…macam best jer kak tie cerita..sampai demam dia>>”..aku dah agak dah….camner yer..”Gini lah kak, sekarang ni Man tak outstation, esok kalau Man Outstation ke, ada peluang ke..Kak G nak main pun takper..yer kak”..aku dengan alasan ku..kak G setuju dan dia akan tunggu panggilan aku bila2 masa saja. Bagi dia tiada masalah kalau nak stay kat hotel coz mmg dah biasa outstation..suaminya pun dah faham..kadang tu sampai 3 hari tak balik kerana urusan kerja luar..bisness lah katakan…”Man, tapi kakak taknak ikut punggung tau..” sindirnya sambil ketawa kecil…

Ikuti kisah seterusnya dalam kisah Kakak Ipar 2 (Kak G)

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience