3627 Views | Like

Leleh

Click to this video!
Age when it happend: 30
Where it happened: Office
Langauge: Malay
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

“Benci aku, benci … benci … benci”, kata Is dengan nada yang amat marah sekali.

“Eh! Apasal pulak ni. Kan dah pukul 6.00 petang. Tadi aku nampak kau dah turun. Kata nak balik? Laki kau kan dah tunggu kat bawah tuuuuu?”, tanyaku kehairanan.

“Aku turun tadi memang dah time nak balik. Tetiba aku tengok laki aku berjalan dengan amoi mana tah. Dahlah tu siap berpeluk-peluk lagi. Amoi tupun gatal. Dah tentu nak jual pantat … nak dapatkan kontrak dengan company laki aku. Laki akupun satu hal juga. Macam tak sedarkan diri! Aku tengok diorang berdua masuk kereta entah ke mana. Entah-entah ke hotel. Dah tentu meratah pantat Cinalah laki aku ni. Mana patut?” jawab Is sambil berlinangan air mata.

Kesian juga aku melihatkan bini orang ni. Ada ke orang baik-baik macam ni dibuat begitu. Memang tak patut. Aku tak tahu apa nak buat. Ada takde aku pujuk dia …

“Sabar Is. Jangan ikut hati sangat. Kalau betul laki kau buat macam tu, biarkan ajelah. Moga-moga dia boleh bertobat nanti. Bawa bertenang”, pujukku.

Takut juga aku, kalau-kalau dia buat benda yang bukan-bukan pulak nanti. Maklumlah orang perempuan ni memang susah nak dikawal kalau dalam keadaan macam ini. Kalau dibiarkan boleh terjun tingkap dia ni. Aku terus mengajaknya berbual.

Hampir setengah jam berbual berbagai-bagai cerita – cerita pasal kerja, pasal rumah, pasal anak, pasal bisnes dan macam-macam lagi untuk melekakan dia. Akhirnya sampailah ke cerita pasal seks. Diapun tanpa segan silu juga bercerita pasal pengalaman seks dia, walaupun sebelum kahwin. Cuma ketika itu dia melancap aje. Kadang-kadang dengan jari, kadangkala dengan terung, kadangkala dengan test tube. Dia akui, sememangnya dia kuat seks. Kalau boleh hari-hari nak bersetubuh. Cipapnya sentiasa gatal aje nakkan batang pelir.

“Kekadang tu masa kan ofispun rasa gian sangat. Ada takde batang penselpun jadi. Bila kau nampak aku bergegas ke tandas tu bukan sebab apa. Cuma nak melancap … tapi tak cukup puas kalau nak dibandingkan dengan batang pelir yang original. Ni pelir laki aku dah nak kena share pulak dengan amoi gatal tu. Yang sedap laki aku. Kaupun satu …”, jawab Is dengan rasa geram.

“Eh! Apa pulak aku yang kau salahkan. Apa kena-mengena aku dengan laki kau?” tanya aku lagi.

“Kau tau tak? Kekadang bila aku melancap kat dalam toilet tu aku bayangkan batang pelir kau. Macamana kau jilat pantat aku. Macamana aku hisap pelir kau. Macamana pelir kau menerobos masuk ke lubang pantat. Macamana kau kongkek lubang bontot aku. Semua aku bayangkan. Bila dah klimaks … dah keluar air, baru aku rasa lega sikit! Aku admire kau sebenarnya, cuma segan nak beritau. Lagipun kau tu dah kahwin.”, tambah Is lagi.

“Aku ni taklah sehebat yang kau cakapkan tadi, cuma aku rasa tak patutlah aku nak goda bini orang, walaupun kekadang aku bayangkan kau masa aku melancap. Setiap petang bila aku balik lambat … sebenarnya aku surf internet … tengok gambar lucah, ada video clip orang setubuh, ada cerita lucah … macam-macam stail semuanya buat aku stim. Walaupun umur ni dah 43 tahun. Semakin galak pula aku dengan seks. Bila dah gian sangat akupun melancap kat meja ni aje. Kekadang tu kat tandas. Kat sana ada sabun. Kalau balik ke rumah bukan dapat pantat bini aku. Dia selalu letih aje. Pukul 9.30 malam dah tidur. Aku tak dapat nak lepaskan gian dengan pantat. Aku surf internet lagi. Lepas tu aku melancap lagi. Kau tau siapa aku bayangkan semasa melancap? Kaulah!”, kataku dengan tegas sambil merenung muka Is.

Is memang perempuan yang bersopan sebenarnya sebelum ini. Dalam lingkungan umur 35 tahun, wajah dan badannya still solid, tak menampakkan seorang perempuan yang dah beranak empat. Liuknya macam anak dara. Mungkin kerana jamu dan senaman yang diamalkannya. Aku mula terfikir tentang bagaimana rupa ‘barangan’ yang ada di dalam baju kurung, bra dan panty yang dipakainya. Syaitan mula berbisik kepadaku untuk mengambil peluang dalam keadaan ini. Aku terus bertanya tentang keadaannya sekarang.

“Sekarang macamana? Dah OK. Kalau OK, kau nak balik ke? Biar aku hantarkan”, aku mengacah.

“Ehhhhh! Tak maulah. Balik buat sakit hati aje”, jawab Is.

“Habis takkan nak dok sini aje. Dah pukul 8.00 malam ni. Ofispun dah tak orang. Kau nak buat apa kat ofis ni?”, aku tanya Is dengan harapan mendapat jawapan yang positif.

“Malam ni aku nak balas dendam kat laki aku. Dia ingat dia sorang aje yang boleh menggatal. Akupun boleh. Lagipun aku memang nak rasa pelir kau tu. So, aku serahkan pada kau. Apa kau nak buat kat aku, kau punya pasal”, jawab Is lagi dengan nada yang marah, melepaskan geram.

Aku terdiam sekejap, memikirkan apa yang patut aku lakukan pada Is supaya dendam dan geramnya dapat dilepaskan. Aku mesti bertindak berhati-hati, jangan sampai aku pulak jagi mangsa dendamnya.

Aku terus merapati Is. Aku angkat dagunya lalu aku kucup bibirnya dengan lembut pada mulanya. Is membalas kucupanku. Kami saling hisap-menghisap lidah masing-masing sambil berdiri di tepi mejaku. Aku rasakan pelirku semakin mengeras. Jika dibiarkan dalam seluar ketatku nescaya koyak. Kami berhenti berkucupan. Is memang menyerahkan segalanya kepadaku malam ini. Aku harus mengatur gerakan yang benar-benar memenuhi hajatnya.

Aku peluk erat tubuhnya. Terasa hangat, pejal badan dan kedua gunungnya. Aku lepaskan pelukan dan mengangkat Is ke Sofa di sebelah bilikku. Di atas sofa itu aku tanggalkan seluruh pakaian Is. Terpampang di hadapanku sekujur tubuh bogel, dengan segala anggota yang ingin aku lihat selama ini. Buah dada yang montok sebesar mangkok ABC, secukup dua tapak tanganku. Saiz yang agak besar untuk tubuh setinggi 5 kaki 2 inci. Itu bukan soalnya. Aku terus menerpa kepada buah dadanya. Aku hisap putingnya sepuas hati. Lepas kiri ke kanan … ke kiri semula sehingga beberapa kali.

Tanganku terus meraba ke perut … ke pusat … ke tundun yang berbulu lebat … dan terus ke lurah dendamnya. Is terus menggeliat, membiarkan aku mengatur segala gerak-geri. Alurnya semakin berair … licin. Jariku terus bermain di situ sehingga bertemu dengan kelentitnya yang agak besar. Aku terus menggentel biji kelentit Is. Dia menggeliat lagi. Mulutku masih lagi di puting buah dadanya. Aku terus menjilat. Dari buah dada ke perut … ke tundunnya … dan terus ke biji kelentitnya yang sedang membengkak, lalu terus menghisap kelentitnya. Dia meraung kenikmatan. Setelah hampir 5 minit aku menghisap, aku menjilat alurnya pula. Kali ini Is mengangkang kakinya seluas-luasnya untuk memudahkan aku menjilat bibir pantatnya yang tembam itu.

“emmmmmhhhhhhhh, ooooohhh …… oh, oh, ohhhhhhhh. Sedap, sedapnyaaaaaaaaaaaaaaa!!!”, hanya itu yang terdengar dari mulut Is, sambil matanya terpejam.

Air pantatnya mencurah-curah keluar, membasahi kusyen sofa. Bau pantatnya menambahkan keghairahan pada diriku. Aku mengambil masa yang agak lama menjilat pantat Is. Air yang keluar dari lubang pantatnya jelas sekali kelihatan, meleleh hingga ke lubang burit. Terkemut-kemut bibir buritnya. Lidahku entah mengapa terus menjilat bibir burit Is. Tak kusangka jilatan pada bibir burit boleh membuat seorang perempuan hilang ingatan.

Kini kami berkedudukan 69 di atas sofa. Is terus mengangkat punggungnya ke arahku, agar senang aku meneruskan adegan menjilat bibir buritnya. Nikmat yang dirasai memang jelas terbayang di muka Is. Sambil tersenyum dia menghisap pula pelirku. Is terus menghisap … menggigit … menjilat pelirku. Nikmat pelir bila dijilat memang tak dapat nak digambarkan. Hanya nikmat sahaja yang boleh aku nyatakan di sini. Is mengeletar lagi … kali ketiga aku rasakan dia klimaks. Setelah 10 minit jilat-menjilat, hisap-menghisap kami menukar posisi. Kini aku berhadapan dengan Is … kami berkucupan lagi.

Sambil berkucupan tangan Is meraba, maramas pelirku … terus ditujukan pada lubuk idamanku. Tanpa berlengah aku terus menekan. Lubangnya agak ketat dan kesat. Tak tergambar di kepalaku seorang ibu beranak empat mempunyai lubang pantat sebegini ketak. Kemutan pantatnya membuat aku kesedapan yang teramat sangat. Aku masih dapat mengawal perasaan. Suara rintihan dan raungan kami terdengar hingga keluar bilik. Mujur tiada siapa lagi di ofis ketika itu … kami boleh meraung dan merintih sepuas hati. Adegan tarik-tolak berjalan lancar dengan pelincir dari pantat Is. Is terkapar-kapar … kesedapan lagi.

“arghhhhhhhh … ling, aku klimaks lagi ni …. uh, uhh, uhhh, uhhhhhhhhhhhh … ahhhhh … nikmatnya”, raung Is sekuat hati.

Keenakan paling yang dirasainya. Aku seronok dapat memuaskan nafsu perempuan sebegini, namun aku masih boleh bertahan. Kami bertukar posisi pula. Is merangkak di hadapanku. Air maninya meleleh dengan banyak hingga ke pehanya. Aku sapukan air maninya hingga ke lubang buritnya. Jari hantu, aku masukkan sedikit ke lubang burit Is. Dia dapat menerimanya. Aku teringin nak menusukkan pelirku ke lubang burit Is. Perlahan-lahan aku halakan pelirku ke lubang burit Is. Aku mencuba … mencocok perlahan-lahan … Is mengemut … mungkin pertama kali buritnya dibaham pelir.

Aku menekan lagi. Kali ini kepala pelirku dapat melepasi bibir burit Is. Is merintih kesakitan.

“uhhhh … sakit. Jangan kuat sangat. Pelan-pelan, OK sayang. Aku tak pernah buat macam ni … tapi rasa macam sedap … ohhhhhhhh”, rintihnya.

Mendapat green light macam tu, aku teruskan tusukanku sedikit demi sedikit hingga hilang pelirku dalam burit Is. Setelah selesa aku mulakan adegan tarik-tolak. Mula-mula perlahan … lama kelamaan semakin laju. Is dapat memainkan peranan buritnya … memberi dan mengemut. Setelah 5 minit adegan tarik tolak dalam burit Is aku terasa seperti nak terpancutkan air maniku ke dalam burit Is.

“Issssssss, abang nak pancuuuuuuutttt! Ahhhhhhhh … isssssss, ohhhhhhhhhhh”, aku menjerit. Namun aku masih dalam dapat bertahan. Aku berhenti menarik-menolak. Is pula memberhentikan kemutannya. Aku biarkan pelirku di dalam burit Is beberapa saat … sehingga aku lega.

Aku mencabut pelirku dari lubang burit Is yang ketat. Aku terus duduk di sofa menghilangkan rasa geli pelirku. Is memandang pelirku dengan geram sekali. Dia menjilat lagi.

“ohhhhhh”, jeritku. “Abang dah tak tahan ni. Rasa macam nak terpancut” tambahku lagi.

Dalam keadaan duduk Is memasukkan pelirku ke lubang pantatnya pula.

“Kalau nak pancut, lepaskan kat dalam pantat ni. Baru aku rasa puas”, jawab Is.

Is terus menggelek … menggelek punggungnya di atas pelirku. Lubang pantatnya yang ketat dan kesat memang sedap rasanya. Kalau boleh aku ingin terus berkeadaan begini.

Is menggigil, menggelepar macam ikan dalam pukat. Is hilang pertimbangan. Bagai menggila kelakuannya.

“Abaaaaaaaaanggg. Sedapnya bang …. sedapnya baaaaaaaaang. Umhhhhhhhhhh, oh, ohh, ohhh, ohhhh, ohhhhhhhhh”, Is meraung lagi.

Kali ini terasa panas pelirku di dalam lubang pantat Is. Semasa Is meraung ini aku terus menelentangkan Is. Kakinya kuangkat tinggi. Aku tusukkan pelirku yang sedang keras, meronta ke dalam lubang pantat Is. Tak sampai 20 kali tusukan keluar-masuk, air hikmat meledak dalam pantat Is dengan banyaknya.

“Arghhhhh, is, is, is, isssss aku nak sampai klimaks. Air mani ni hadiah untuk kauuuuuuuuuuu”,jeritku.

Critttt, crittt, crittttt ……. critttttt. Bergegar, menggeletar seluruh badanku. Air zuriatku kini berada dalam lubang pantat bini orang. Is menerima zuriatku dengan kangkangan yang amat luas, membenarkan pelirku sampai ke pangkalnya, menerima air yang selama ini dibayangkan semasa melancap.

Kami terbaring kepenatan. Jam di dinding hampir ke pukul sepuluh. Is bingkas bangun. Dia mencium pipi dan bibirku.

“Aku puas sekali buat dengan kau. Lain kali kita buat lagi. Bila ada peluang”, bisiknya.

Dia mencapai pakaiannya lalu terus ke tandas. Aku keletihan, terbaring di sofa. Menunggu kalau-kalau Is hendakkan pelirku lagi. Tiba-tiba handphoneku berdering.
Aku tengok nombor panggilan daripada Is.

“Hello, apa halnya lagi?” tanyaku.

“Aku nak mintak tolong kat kau. Esok aku tak datang ofis. Tak larat. Baru sampai kat kampung ni. Mak mertua aku tak sihat kena bawa ke hospital di JB,” jawab Is.

“Eh, bila kau balik ke JB?. Dengan siapa?”, tanyaku lagi.

“Pukul 5.30 tadi dengan laki akulah”,jawab Is dengan nada marah.

“Haaaaa? Habih ……” tanyaku kehairanan.

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience