44737 Views | 4

Mak Kawan Aku

Click to this video!
Age when it happend: 23
Where it happened: Rumah Kawan
Langauge: Bahasa Malaysia
Sex: Male
Rating: 7
Category: Straight

Mak Kawan Aku

Kejadian ini tidak aku sangka. Setiap cuti semester aku akan ke rumah kawan sebelum balik ke rumah aku. Biasanya kami dua tiga orang pergi dan bermalam di rumah kawan aku ni dua tiga malam baru masing-masing bertolak balik ke kampung. Aku suka rumah kawan aku ni sebab suasana kampung dia yang tak bising dan tak jauh dari pekan. Kawan aku ni pulak memang suka ajak kami ke rumah dia. Rumah dia luas tetapi macam tak ikut model rumah bandar. Bila di rumah dia, kami akan ke pekan pada waktu siang. Malamnya kami akan borak-borak dan tengok EPL kat astro.

Kawan aku ni ada lima adik-beradik termasuk dia. Dia yang tengah. Adik-beradiknya pun kenal kami dan kadang-kadang join sekali aktiviti kami. Maknya pulak peramah dan yang penting masakannya memang sedap. Sepanjang di rumahnya kami memang kekenyangan. Ayah dia pulak sedikit pendiam tetapi selalu jugak menyapa kami.

Kejadian ini berlaku pada cuti semester lepas. Kami lima orang menginap di rumah kawan aku ni lima malam. Abis kawasan kami pusing selama lima hari tu. Agaknya sekampit beras habis kami sapu hehehe dalam tempoh itu.

Kejadian berlaku pada malam keempat. Aku terbangun tengah malam kerana terasa nak kencing. Ketika terbangun aku nampak lampu kat dapur masih menyala. Agaknya saja mak kawan aku tu tak nak susahkan kami kalau perlu ke bilik air.

”Eh…auntie belum tidur ker?”, tanyaku apabila ternampak mak kawan aku di ruang dapur.

”Hah ahh belum! Nak kukus nasi sikit. Besok senang sikit buat nasi lemak. Sotong kering pun dah auntie rendam. Mie nak ke bilik air ker?”

”Yer auntie!”. Aku pun terus ke bilik air.

Selesai keluar aku terasa lak nak berborak-borak dengan mak kawan aku ni. Dia pun melayan soalan-soalan aku.

”Mie tak nak gi tidur ker?”, tanya mak kawan akau.

”Takper laa autie, rasa macam dah lama sangat tidur” jawab aku.

Sambil borak-borak tu, aku perhatikan bentuk tubuh mak kawan aku ni. Umur mak kawan aku ni 46 tahun. Tak ada apa-apa yang menarik Cuma agak gempal. Teteknya biasa saja tapi punggungnya agak menawan. Bulat, sikit tonggek dan bila berjalan bergoyang-goyang. Waktu tu Mak kawan aku tu pakai baju kurung Kedah dengan kain sarung. Rambut dilepaskan melepasi bahu.

Dari satu topik ke satu topik kami berborak. Sambil mak kawan aku membuat sesuatu di dapur. Aku tanya mak kawan aku, kenapa pakcik tak nampak dua hari ni?. Dia cakap pakcik ke KL ada kerja. Aku tanya selalu ke pakcik ke KL. Dia cakap selalu sangat, macam KL tu kampung dia. Bunyi macam frust jer.

Tiba-tiba, mak kawan aku tu cakap, ”Mie tolong tengok belakang auntie ni macam ada semut merayap?”

”Belah mana auntie?”

”Kat tengah-tengah bahu,”

”jap auntie” kataku.

Aku berdiri di belakang mak kawan aku. Dia masih lagi memegang sudip. Aku cuba di belakangnya dan akhirnya aku dapat memekap satu semut kecil. Aku tekan situ.

”Tolong keluarkannya, Mie” auntie cakap.

”macam mana auntie? Semut tu kat dalam baju.”

”Mie gunakan tangan satu lagi. Jangan lepaskan picitnya. Nanti dia lari atau bangkainya jatuh ke mana-mana susah’, jawab mak kawan aku.

”Mie seluk baju auntie, yer”

”Yer Mie”.

Aku pun masukkan tangan kiri aku ke dalam baju kurung Kedah mak kawan aku. Susah jugak nak capai tempat tangan kanan aku picit semtu itu pada tengah belakang mak kawan aku. Dek susah sangat akau nak capai, aku rapatkan sikit badan aku ke belakang mak kawan aku. Lupa lak aku tak pakai seluar dalam. Adik aku dalam kain sarung tunjuk perasaan bila bergesel dengan punggung mak kawan aku. Aku terasa malu tapi mak kawan aku tak menggerakkan badannya malah dia diamkan saja.

Entah macam mana., aku merapatkan lagi badan akau ke belakang badan mak kawan aku. Aku perasan mak kawan aku bergerak ke belakang seolah-olah merapatkan lagi punggungnya ke batang aku.

”Auntie, mintak maaf…”

”kenapa maaf Mie?”

”Ehh anu saya. Saya tak pakai seluar laa auntie”

”Orang muda begitulaa,”

”Mie geram gak ke pada org tua macam auntie nie?” Tanya mak kawan aku.

“errr err yer auntie. Boleh tak saya peluk auntie?” aku memberanikan diri.

”Hmmm, boleh, tapi jangan lama-lama Mie”

Aku pun memeluk mak kawan aku dari belakang. Selang dua minit, aku eratkan pelukan. Batang aku makin keras, rasanya macam susah nak redakan.

”Nak cium, auntie sikit boleh tak?”

”Boleh sikit jer tau…” cakap mak kawan aku meniru iklan dalam tv

Akupun mencium tengkuk mak kawan aku. Kedengaran mak kawan aku mendengus. Kemudiand ia menggeliat-geliat. Tetiba mak kawan aku memautkan kepala aku kepadanya menggunakan tangannya.

Kemudian mak kawan aku menarik aku ke ruang sebalah dapur kerana di situ cahaya lampu tak sampai.

Kemudian aku berpelukan dengan mak kawan aku berdepan. Batang aku makin keras. Mak kawan aku meraba batang aku dan mengusap-usap dari luar kain. Kemudian dia tarik badan aku lalu kami baring atas lantai. Aku di atas badan mak kawan aku. Lalu aku kiss bibir mak kawan aku. Sambil aku masukkan tangan kiri ke dalam kain mak kawan aku/ Aku usap celah pehanya. Kemudian aku mainkan jari di celah alur cipap mak kawan aku. Dia mengangkangkan pehanya. Mak kawan aku menarik kain aku ke atas. Aku rasa cipap mak kawan aku tu lenjun. Banyak air lagi rupanya makcik ni, fikirku. Aku ramas tetek mak kawan aku. Aku nyonyot putingnya. Mak kawan aku mula mengerang-ngerang dan mengangkang lebih luas. Aku tarik kain mak kawan aku ke bawah menggunakan kaki. Batang aku melonjak-lonjak di celah peha mak kawan aku. Kemudian mak kawan aku menarik badan aku makin rapat ke badannya. Lalu aku pun terasa tak tahan. Aku halakan batang aku ke cipap mak kawan aku. Sedikit tolak, batang aku masuk cipapnya. Mudah saja. Mak kawan aku mengangkat lututnya. Aku sorong pelan2. Sedap tak terkira. Lubang mak kawan aku tak ketat sangat, tapi kemutnya masih kuat. Aku terus sorong batang aku keluar masuk cipapnya. Batang aku taklah besar sangat tetapi nasib aku baik, aku lambat pancut. Aku sorong-sorong batang aku di dalam cipap mak kawan aku berselang-selang. Slow, slow kemudian laju-laju. Sambil tu aku menguli-uli teteknya dan aku memainkan putingnya dengan bibir aku. Sekali sekala akau menujah cipap mak kawan aku dengan kuat. Mak kawan aku mengerang makin kuat. Punggungnya ditolak ke atas apabila aku sorong ke dalam. Kemutannya memang kuat. Lepas lima minit, kami main sorong-sorong dengan lajunya.

”Sikit, sikit lagi, Mie….laju lagi Mie…ohh sedapnya Mie…masuk lagi Mie…ermmm errmmmm” begitulah suara mak kawan aku. Aku risau jugak takut kawan-kawan aku atau anak-anaknya terjaga.

Tetiba aku rasa macam nak terpancut,

”Ehh auntie, Mie tak tahan ni….”

”yer Miee, laju lagi Mie, auntie pun tak tahan ni” sambil punggungnya bergegar-gegar dan pehanya dirapatkan ke badan aku.

”Ohh Miee….Mieee…Mieee….”

Aku pun terpancut jugak…rasa tanggal tulang aku kena gegar dek badan kawan mak aku.

Kami terdampar keletihan.

Selepas beberapa minit, kami pun capai kain kami.

”Mintak maaf auntie, Mie tak tahan tengok auntie”

”Takper, auntie ucapkan terima kasih pada Mie….jangan cakap pada sesiapa tau Mie!”

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience