840 Views | 1

melayu ok


Click to this video!
Age when it happend: ........
Where it happened: .......
Langauge: melayu
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

Sedaraku Rabiah Nikmatilah Hasil Nukilan Ini Ape kabar semua..Aku pun nak berkongsi pengalaman dengan korang semua.Kegemaran aku biasalah melancap sambil tengok blue..maklumlah nak dapat cipap susah..Aku biasa melancap pakai gambir sarawak.Pehh pakai gambir sarawak masa melancap memang nikmat boleh tahan lamer.. Aku mula pakai gambir nie sewaktu aku melihat kawan aku membelinyer untuk kawan aku. Semenjak ari tu aku mula membeli gambir sarawak tu untuk dijadikan modal melancap..Kalau pakai gambir nie biasanye kote aku tahan sampai sejam..Sejak hari itulah kote aku semakin membuat hendak mencari cipap.. Nak dipendekkan cerita satu hari rumah aku takder orang tinggal aku sorang dan aku melakukan aktiviti aku menonton blue film..Sambil aku menonton biasalah aku main adik aku tu samer samer dgn gambir…Rupanye-rupenye aktiviti aku nie selalu diperhatikan oleh jiranku iaitu sedara aku namaye Rabaiah..Dia muda dari aku.Umurnyer lebih kurang 24 tahun.Aku sememang tak tergamak hendak beromen dengannye maklumlah sedara.. Hari tu rupenye dia ader memerhatikan aku…Aku pun tak perasan dengannye…Sedang aku syok melayan adik aku sorang nie…Tiba-tiba Rabaiah nie muncul depan dengan memakai kain batik serta baju t-shirt…Masa tu muka aku merah padam sebab menahan malu dan aku terus menyarung seluar…Namun dalam hati aku ader can juga aku baham cipap sedara aku..Maklum sedara aku nie boleh tahan juga.Kalau korang tengok adik memang naik punye…Lepas tu sedara kata kat aku dia nak join ..Aku pun aper lagi dah rezeki sedara pun sedara janji dapat cipap..Maklumlah baru pertama kali.. Sedara aku nie baru baru pertama sekali jadi paham-paham la…Lepas 10 minit aku nampak dia dah tak senang duduk… Kemudian tangan aku mula meraba tengkoknya dan membuka t-shirtnye..Rupe-rupenye dia tak pakai coli aper lagi..Aku tak tahu mengapa pada hari itu dier tak memakai coli.Nampak lah buah dadanye yang mula mengeras..Dia punye besar boleh tahan juga…Kemudian tangan aku mula meramas-ramas dia punye buah dada..Nafasnye mula kencang…Lepas tu tangan aku pula meraba cipapnye yang masih disaluti dengan seluar dalam.. Dier tidak bagi aku meraba cipapnya.Dier kata kat bawah tak boleh….Aku jawab alah…nak rasa jer boleh kan sayangggg.Dia punye basah jangan ler cakap habis basah cadar aku dibuatnye..Pantatnye yang tembab tu membuat aku tak sabar lagi..tangan aku juga meraba-raba putingnya.. Aku mula menghisap cipapnye yang basah tu. Aku nampak dia dah mula mengerang selepas aku menjilat cipapnya dan terus klimeks. buat kali yang pertama Bahagian lurahnya agak kemerah-merahan. Bibir cipapnya yang tembam itu. Tanpa membuang masa aku terus membenamkan mukaku ke arah cipap Rabaiah buat kali kedua. Aku kuakan bibir cipap Rabaiah….dan hujung lidahku menyodok-nyodok kelentit Rabaiah. “Mannnn….geli…..Uhhhh….uuhhhhh…geli mannn” ngerang Rabaiah apabila merasa kelentitnya di main kan oleh aku. Aku lihat terangkat-angkat kaki dan punggung Rabaiah, menahan kegelian yang amat sangat.Air mazi nyer semakin banyak keluar. “Aaahhhh….mannn….uuuhhhh….uuuhhhh….man…gelii..” keluh Rabaiah memejamkan mata. Melentik-lentik tubuh Rabaiah setiap kali lidah aku menggentel-gentel punat merahnya. Semakin lama semakin merah bibir cipap Rabaiah di siat-siat oleh lidah aku. “Uuuhhhhh……Mannn…..uuuhhhhh…uuuuuhhhh…geli mann”keluh Rabaiah sehingga terkejang-kejang tubuh kecil Rabaiah. “.lepas tu aku suruh dia kulum adik aku.Dia kata tak biasa.Takut tergigit katanyer.Aku kata tak apa. Aper lagi dia pun bagai singa lapar mengulum batang aku, macam nak tercabut rasenye batang aku…Nasib baik masa tu adik aku nie dah aku sapu ngan gambir serawak kalau tak dah lama terpancut dalam mulut dia. Lebih kurang hampir setengah jam aku berdua dalam posisi 69 lalu aku ke acara seterusnya, memecahkan dara sedaraku nie. . Aku mengangkat kaki Rabaiah. di letakkan pada pinggangku. Aku kuaknya sedikit bibir cipap Rabaiah. dan di letakkan batangnya tepat atas cipap Rabaiah.. “Man…. Rabaiah. takuttttt…..sakit nanti…Mann….. Rabaiah. tak nakkk…” rayu Rabaiah. apabila melihat aku sudahpun meletakkan kepala batang tepat pada bibir cipap kecilnya. “Alahhhh…..sakit sekejap aje. sayang….lepas beberapa hari nanti sayang nak lagi…” pujukku pada Rabaiah.. Dengan sepenuh tenaga, aku menekan batangnya. Rabaiah. meronta-ron ta kesakitan apabila sesuatu yang kemal cuba menembusi cipap daranya. “Aduhhhh…..sakitttttt…..tak nak mannn…. Rabaiah. tak nakkkk….sakittttt….maannn aduhhhh…sakittttt…emmppppp” raung Rabaiah. sambil meronta-ronta cuba melepaskan diri. Dikejang-kejangkan kakinya, dek kesakitan yang amat sangat.Tapi apakan daya, aku memegang erat tangannya. Tak berdaya Rabaiah. melawan tenagaku. .Mula mula aku tengok muka dia merah padam.. Tapi dia kata dah tak tahan lagi.. dia suruh aku masukkan cepat batang aku ke dalam cipapnye. Kali yang kedua. Aaaduhhhhhhh…..sakit mann….Aaahhhh….tak nak mannnnn……sakitttt…” jerit Rabaiah meronta-ronta di atas kaltil. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya kiri dan kanan.Aku menguatkan lagi pegangan tangannya. Sementara itu aku mengeratkan lagi peha Rabaiah ke pinggangnya, bagi menahan rontaan Rabaiah.air mazi Rabaiah semakin banyak keluar dari cipapnya. Aku lihat Rabaiah Menitiskan air matanyer.Kesian jugak aku nengoknyer. Cubaan kali ke dua aku, masih juga gagal menembusi cipap Rabaiah. Untuk cubaan kali ke tiga. Kali ini, setelah mengumpul lebih tenaga… “Mannnnnnnn…..takk nakkk….takk nakkk….sakitttt….man…tolonggg…” tangis Rabaiah lagi sambil meronta-ronta, apabila melihat aku kembali meletakkan kepala batang pada cipapnya, untuk cubaan kali ke tiga. Aaaduhhhhhhh….. sakit mann….Aaahhhh…. mannnnn……sakitttt..Rabaiah menjerit..bila aku memasukkan batang aku kecipapnye Sambil memegang batang, aku dengan sepenuh tenaga menujah masuk batang ke dalam cipap Rabaiah. Brrraaakkkkkkkkkkkkk……bunyi selaput dara Rabaiah pecah terkoyak. Diwaktu yang sama juga, kedengaran raungan kuat dari Rabaiah… Aaaduhhhhhhh….. sakit mann…. Aaahhhh…. mannnnn…… sakitttt Aaahhhh…. eeemmmppp… .kepalanya terdongak ke atas…mulutnya melopong…kakinya terkejang-kejang seperti lembu kena sembelih, apabila merasa cipapnya di tembusi oleh sesuatu yang kemal lagi besar. “Aaarrrkkkkhhhhhhhhhhh…..sakittttttttttttttttttttt…….takkkk naakkkkkkkk…maaaannnnn……” raung Rabaiah sambil menggeleng-gelengkan kepalanya kiri-kanan. Aku lihat air mata Rabaiah mengalir….aku tahu Rabaiah menangis kerana kesakitan……kesian juga aku melihat nyer..tapi apa boleh buat…. Aku dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang aku terbenam mengoyak cipap Rabaiah dengan ganas sekali. Darah merah serta merta mengalir dari cipapnya, menitik-nitik ke atas katil. ” Man, tekan masuk sikit lagi…sayang.” desak aku. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk……sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt….aarrkkkkkk” raung Rabaiah. Kepalanya terdongak ke atas, mulutnya terbuka luas, matanya terbeliak apabila aku menekan batangku lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang aku tenggelam, mengoyak cipap Rabaiah. Darah merah semakin banyak mengalir dari cipap Rabaiah yang semakin terkoyak luas, dek tujahan batang aku. “Man…nak.cuba masukkan sampai habiss.boleh kan sayang.” kataku lagi pada Rabaiah. Aku cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan Rabaiah semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut Rabaiah yang terbuka luas. Suaranya seakan-akan tersekat di kerongkong. Batang aiku semakin ganas mengoyak dan merabak cipap Rabaiah. Menggedik-gedik tubuh Rabaiah seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Aku menguatkan lagi pegangan tangan Rabaiah, mengawal rontaannya. Aku menarik batangnya ke atas. Darah merah menyelaputi batangku. Kemudian aku sekali lagi membenamkan batangku. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk……. Aaaaaarrrrrkkkkkkk” Rabaiah menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila cipapnya menerima hentaman kedua dari aku. Semakin banyak darah membasahi cipap Rabaiah menitis diatas cadar tilam”. lalu tanpa belas kasihan aku meyodok pantat Rabaiah buat kali yg keempat ..dia kata dia terasa sakit.. lagi aduhhhh…..sakittttttttttt…emmmmmhhhhh….aku nampak darah mula mengalir dari cipapnye dan aku tahu yang aku dah membolosi daranya…. Selepas itu mulalah aku melakukan aktiviti sorong tarik dengan pelbagai kaedah yang aku pelajari dari menonton blue film..dekat sejam rasenye aku membaham cipapnye… Rabaiah e ntah berapa kali dah klimeks dia dah lemah longlai ..tapi adik aku nie masih bertahan maklum pakai gambir sarawak.. Rabaiah kelihatan amat tidak bermaya sekali. Sedu nya tak henti….tangannya memegang cipap yang berdarah. “Mann….. pedih…… sakittt…..” rengek Rabaiah sambil mengusap cipapnya yang kini telah koyak rabak dek hentaman batang aku. Tangan kirinyer memegang batang aku yang terdapat kesan darah darenyer. At last dayungan man, dengan kuat man menghentak cipap Rabaiah dan serentak dengan itu man mengerang dan dengan itu juga man memancutkan air maninya kedalam cipap Rabaiah dengan banyak sekali serta pekat sekali hingga meleleh keluar dari lubang cipap Rabaiah. Aku pun teruskan aktiviti aku sampai satu masa aku rase batang aku nie panas dan aku terasa nak terpancut..lalu aku mengeluarkan adik aku dari cipapnya dengan pantas dier mengerang kesakitan kerana aku mengeluarkan adik aku dengan pantas dan Aku menyuruh Rabaiah melancap-lancapkan senjata aku dengan tangan. Selang beberapa minit….. “Aaaarrghhhh….. Aaarrrrhhhhhh…. Uuuuhhhhhh…. Uuuhhh” aku menjerit. Memancut-mancut air mani aku. Air pekat itu bertaburan, menyembur ke muka Rabaiah. Dia cuba memalingkan mukanya dari pancutan air mani aku. Tapi aku serta merta memegang kepala Rabaiah….menghalakannya ke batang aku. Rabaiah mengolom batang aku sekali lagi aku memancutkan kemukanye. Rabaiah pun terus kulum dan Rabaiah hisap batangnya sehingga licin semua air maninya Rabaiah telan.lepas tu dia mengolom adik aku buat kali yg seterusnya sehingga licin mani aku..dia kata dia puas sangat….dia kata aku hebat….dia kata mengapa keluarkan adik aku tadi dengan kasar….sakit cipap dia ..aku pun mohon maaf kat dia.sejak daripada itu aku selalu main dengan dia asalkan ader peluang.. Dan baru aku mengetahui yang mana Rabaiah mempunyai lubang dara tanduk. Runcing di hujungnya.Rabaiah yang meraung kesakitan tapi aku yang sedap kerana dapat menaklukki kedaraan Rabaiah yang aku idamkan selama ini. Aku terbaring kelelahan di atas tubuh Rabaiah. Batangku masih terbenam didalam liang cipapnya yang basah. Kemutan kecil yang hangat liang cipapnya itu masih terasa nikmat, seakan mengurut-urut lembut. Kami saling berpelukan mesra, menikmati keindahan akhir yang terasa. Kedua buah dadanya yang besar montok menekan lembut dadaku yang bidang. Mulut kami bercumbu hangat saling bertukar lidah seolah saling menukar kenikmatan. Aku mengusap-usap cipap Rabaiah yang telah aku terokai…sehingga terlelap tidur.Aku menghabiskan malam, dan sampai keesokan harinya dengan Rabaiah. Sekian Terima Kasih

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience