7364 Views | Like

Tertipu…

Click to this video!
Age when it happend: 21
Where it happened: My boyfriends house
Langauge: Malay
Sex: Female
Rating: 10
Category: Straight

Pengalaman pertama aku tidak seperti yang aku jangkakan… Ketika itu aku masih belajar di salam sebuah IPTA… Boyfriend aku (Halim) juga belajar di tempat yang sama. Sebelum peristiwa ini berlaku aku dan halim sentiasa melakukan ‘ringan-ringan’. Dia selalu meraba-raba tetek dan juga pantat aku… Satu hari selepas puas meronda bandar J, dalam perjalanan pulang ke rumah aku Halim ajak aku singgah di rumahnya untuk mengambil barang. Aku agak keberatan kerana Halim tinggal bersama kawan2 bujangnya. Apabila sampai di rumah, Halim ajak aku masuknya, tapi aku kurang setuju, aku mahu tunggu di luar pula. Tiba-tiba pula dia sakit perut so akan mengambil masa yang agak lama.. malam dah bertambah lewat… jadi aku pn bersetuju untuk masuk ke rumahnya. Halim memberitahu kawan2nya selalu bawa girlfriend balik kerumah, cuma dia saja yang tak pernah. halim tinggal bersama dua orang kawannya, dan ketika kami masuk ke rumah kawan2nya sedang menonton televisyen. Halim meminta aku menunggu di biliknya. Sementara menunggu Halim selesai aku mencari2 majalah yang boleh di baca, kemudian aku terjumpa satu majalah yang sedang membincangkan tajuk “seks”. Tiba-tiba Halim masuk ke bilik tanpa mengetuk pintu dan melihat aku sedang membaca artikel berkenaan. Ketika itu halim hanya bertuala, dan beliau duduk di katil. “Apa yang you terbayang tentang seks? Apa impian seks you” Halim bertanya pada aku… oppss.. aku terkejut, “ini tajuk yang sensitif untuk dibincangkan dalam keadaan kita macam ni” itu saja jawapan yang mampu aku berikan. “tak ada apa2 yang nak ditakutkan kita cuma berbincang sahaja… lagipun kawan2 ada tu.. takkan jadi apa2”. Aku pun percaya kata2nya…. “Aku tak tahu sangat tentang seks.. mungkin seronok kot… tapi aku selalu terbayang bila buat seks.. kaki dan tangan aku terikat dan mata aku di tutup dengan kain.. tak tahu lah sebab apa tapi aku rasa macam best saja…” “ooo ye ke…pernah rasa ker?” Halim tanya aku…. “tak pernah la… belum kawin mana boleh”… Halim duduk merapati aku…”Nak tak kita buat macam yang you bayangkan tapi kita buat ringan2 saja… janji tak der seks.. cuma raba2 saja” Halim mencadangkan sambil tangannya meraba2 tetek aku… entah apa yang merasuk aku, aku pun bersetuju dengannya… “tapi dengan syarat.. kat luar saja tau… no seks”.. “ok” Halim menjawab.. dan terus keluar untuk mencari tali utk mengikat aku… apabila beliau balik semula bersama tali dan juga sapu tangan untuk mengikat mata aku….maka operasi mengikat pun bermula… setelah tangan dan kaki aku terikat… Halim mula membuka baju dan seluar aku… tapi tidak tudung aku.. “kenapa tak buka tudung?”… “saja.. nampak kiut” halim menjawab… pelik pulak aku rasa.. berbogel tapi bertudung… “okay sekarang tutup mata”… setelah mata aku ditutup… kaki dua terikat sambil terkangkang… dan tangan diikat dua ke atas…. Halim tiba2 menghilang seketika… walaupun dipanggil berkali2.. 5 minit kemudian dia menjawa panggilan aku… dia cuma memberitahu aku dia keluar ke bilik air sekejap….. tiba2 aku rasa buah dada aku diramas2… argghhh.. sedapnya… kemudian beliau menjilat buah dadaku… puting aku semakin mngeras…. aku dah rasa suatu perasaan yang berbeza dengan sebelum ini…. kemudian aku rasa anuu aku dipegang2.. biji kelentit aku dimain2… dalam masa yang sama buah dada aku diramas2… pelik.. tak lama kemudian halim menjilat2 anu aku… sehingga aku merasakan keindahan yang tak terhingga.. tiba2 sesuatu di masukkan dalam mulut aku… konek lelaki keluar masuk keluar masuk disorong…argh…. “macam mana you boleh jilat anu, pegang tetk dan masukkan anu dalam mulut aku”… tiba2 aku dengar… argh…arghhh sura lelaki tapi bukan suara Halim… aku dah berasa tak sedap hati… tapi tangan dan kaki aku terikat…mulut dipenuhi dengan konek dan mata tertutup… tapi aku rasakan suatu perasaan yang berbeza…. sedap.. buah dada dihisap…. anu aku dijilat dan mulut aku dipenuhi oleh konek lelaki…. sah ini bukan Halim sorang… biji kelentit aku dimain2kan dan dijilat berulang2 sehingga aku merasakan badan aku mengeras…”dah klimaks yer”… tapi aku masih tak dapat menjawab… apa yang dengar cuma lah argh…..argh… argh.. dari suara yang berbeza2…. nikmat tapi aku sedih kerana silap mempercayai orang… aku mensyaki halim telah mengajak kawannya bersama2… kemudia aku merasakan… au aku dijolok oleh sesuatu… oh tidak..tidak.. jangan2… tapi terlewat.. seseorg telah menceroboh ke ruang sulit aku… maka hilang lah dara aku malam itu… pada masa yang sama.. aku merasakan satu lagi konek didalam mulut dan satu lagi menggesel di badan aku…. setelah sekian lama masing2 telah mencapai klimaks.. mata aku dibuka.. sah telahan aku… aku telah dirogol oleh Halim dan rakan2nya… sedih… itu saja perasaan aku ketika itu… masing2 cuma senyum kepuasan… “Halim kenapa buat macam ni? Awak tak sayang saya…” “Sayang… sebab itu saya bagi awak merasakan satu nikmat yang orang lain tak dapat merasakannya..” kemudian mereka bertiga ketawa… setelah kepenatan mereka hilang… sekali lagi badan aku di menjadi mangsa… berulangkali malam tersebut mereka mengerjakan aku…. walaupun sakit… tapi aku merasakan nikmat yang berbeza.. aku juga klimaks berkali.. malam itu aku tidur dengan kaki tangan terikat… dan dipeluk oleh tiga orang lelaki… pagi2 setelah aku disuapkan sarapan… mereka kelaur ke kuliah dan meninggalkan aku di dalam bilik seorang diri.. di dalam rumah mereka dgn kaki tangan terkat dan berbogel.. tetapi tudung masih lagi di kepala… setelah meraka pulang ke rumah sekali lagi aku menjadi mangsa mereka.. bergilir2 seorang demi seorang.. kadang bertiga sekali… hanya air mata menjadi peneman aku… keesokan harinya baru Halim melepaskan aku… memberi aku pakaian… dan menghantar aku balik ke rumah… dia cuma bgtau aku..”kko boleh report polis… tapi ko datang rumah tuh dengan rela hati.. tanpa siapa2 paksa ko… maruah ibubapa akan tercalar nanti.. dan pengajian ko di universiti akan tergantung… so terpulang lah pada ko nak report atau tidak pada polis….” “jantan sial… memang tak guna…” “hahaha… memang itu lah kerja kami… semua mak we kami kongsi sama2.. cuma ko ni je lambat sket nak dapat…” aku terdiam… kesilapam aku sendiri salah memilih boyfriend.. dan terlalu percayakannya…. Teman serumah aku pelik kerana aku tak balik dua malam… semuanya bertanyakan mana aku pergi… aku cuma mendiamkan diri saja…. Cuma ina roommate aku saja yang aku ceritakan kisah sebenarnya…. sehingga kini…. ina mohon aku report pada polis… tapi apa yang Halim cakap semuanya betul… aku pergi dengan rela hati… kalau ibubapa aku tahu macam mana perasaan mereka nanti.. aku hanya mampu menangis…. seminggu aku ponteng kuliah.. kerana aku berasa kesakitan yang teramat.. terutama bahagian mulut dan juga anu aku… pergelangan tangan dan kaki aku yang diikat juga luka…. itu lah kenangan aku… tidak semanis orang lain… jang percayakan lelaki dengan mudah… 2 tahun kemudian aku bertemu dengan seorang lelaki yang amat baik hati sudi menerima diri aku walaupun aku ceritakan apa yang telah aku alami…. setelah dua tahun bercinta… kami melangsungkan pertunangan dan kemudian berkahwin.. sebelum berkahwin aku makan ubat2 yang bertujuan utk merapatkan vagina.. dan mencuba semua kaedah (spa, urut, dll…) utk memastikan aku boleh memberikan yang terbaik kepada suami ku… kini aku bahagia bersamanya.. dan seorang anak aku berumur 4 tahun.. aku bersyukur.. ketika peristiwa itu berlaku… belum ada telefon berkamera maca sekarang… kalau tidak aku pasti gambar aku akan diambil… dan aku bukanlah seorg yang mudah untuk mengandung… jadi aku tidak mengandung ketika aku dirogol oleh tiga jantan itu… untuk mendapatkan anak aku pun aku perlu bantuan ubat kesuburan….

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience