2209 Views | Like

zai janda


Click to this video!
Age when it happend: 35
Where it happened: my house
Sex: Male
Rating: 5
Category: Straight

Malam tu lepas balik dari kerja ak terus mandi sebab kena hujan.Anak kat umah org tua sal aku dah lewat balik malas nak ambik diorang.Bini aku kerja malam pulak, jadi rasa boring pulak. aku pun capai hp teringat lak kat zai member lama yang baru menjanda setahun….layan sms ok gak ni. Hujan masih renyai kat luar rasa sejuk buat aku jadi teringinkan sesuatu . Aku tanya dia dah tidor lum..jwb lum lg, ko kt ner, aku balas kt umah sorang2 takde pemanas badan meh lah temankan..jwb line clear ke? Line ok, datanglah aku tungu.. Jap aku sampai. Tengok dia balas camtu aku terus prepair ape yang patut.

Tak lama aku dengar bunyi motor, aku jengok kt luar zai sampai umah aku. Aku bukak pintu suruh dia masuk cepat sikit takut jiran nampak lak dia datang. Masuk je umah dia dah senyum lebar, aku sambut dia dengan ciuman bibir dengan pelukan yang erat,terasa kehangat yang akan kami kecapi sebentar lagi. Lama gak kami berpelukan begitu cam lama tak jumpa lak rasanya, aku lepaskan bibirnya sampai menarik nafas kesedapan… dengan lembut aku cium dahinya terus ke kening kiri dan kanan matanya, makin kuat zai merangkul leher aku sambil tangan aku meramas punggungnya menarik rapat ke badan aku. Zai mendengus dan terus mennggigit manja leher aku. Batang aku teras menyenak kat dalam seluar boxer sebab aku peluk dengan erat sekali. Sekali lagi bibir bertaup semula..aku hisap bibir bawah zai terus ku julurkan lidah kedalm mulut zai yang dah kesedapan. Lidah kami bertemu dan bermain di dalam mulut Zai yang dah lama tak merasai kucupan sebegini nikmatnya..Zai menjulurkan lidah ke dalam mulut aku, terus ku sedut sedalamnya membuatkan zai seperti tidak tidak bernafas menahan kesedapan. “Aaah……..eerssshh… Zai berdengus.

Dengan perlahan Zai menolak bahuku supaya dia dapat menarik nafas kembali. Matanya yang kuyu membuat aku tidak sabar lagi untuk meneruskan aksi.. tangan ku dengan perlahan membuka kain tudung yang dipakai dan satu persatu butang kemejanya aku buka, Zai melihat sahaja pergerakan tangan aku sampai butang akhir…….kedua tangan aku terus memegang pinggang dan merayap belakang badan sambil membuka hook coli yang di pakai. Aku mengusap belakang badannya dengan lembut sambilku kucup dahinya sedalam-dalamnya…Zai berdengus lagi “iisssshh…aahhh…aah”. Aku lurutkan kemeja dan colinya maka teserlah buah dada Zai yang telah menegang, putingnya menonjol keatas membuatkan aku geram dan terus aku jilat dari pangkal buah dada kanan keatas berulang kali sambil tangan kiriku mengentel puting kirinya, kaki Zai terjengkek-jengkek menahan kesedapan di perlakukan sebegini..” Sedapnyaaa Joe….hisap puting I lagi..IIISSKKK …Aaah.” Zai bersuara kesedapan, terus aku sedut semahunya puting Zai .Tangan Zai meramas rambutku dengan ganas sekali sambil menarik t-shirt aku keatas. Mulut aku yang masih di puting Zai yang makin tersembul aku meramas punggung Zai yang kenyal dan terus membuka butang seluar dan terus melorotkan kebawah.. Seluar dalam pink yang di pakai kelihatan tompokan air menandakan Zai dah berahi sangat. aku usap cipapnya dari luar perlahan-lahan mmembuatkan kakinya seperti tidak boleh berdiri lagi. Di rangkul leher ku dengan erat..” tak tahan sayang…aaah”.

Aku membawa zai duduk di sofa ruang tamu..,sambil aku berdiri tanpa di suruh Zai terus melurut boxer yang aku pakai kebawah, tangannya membelai kerandut aku dan lidahnya menjilat kepala batang aku yang dah mencanak dari tadi. Dengan perlahan Zai menggenggam batang ku di urut kearah pangkal sambil mulut mengulum dan disedutnya kepala batang aku yang kembang seperti topi Jerman yang agak payah untuk zai kulum dengan selesa. Aku biarkan Zai melayan dengan caranya, sesekali tangan aku meramas tetek dan mengentel putingnya, “Aaah…. sedapnya Zai….,kulum lagi…IIIIISSSKKKK…aahh” aku menahan kengiluan bila Zai mengulum dengan laju walaupun tak separuh sahaja yang dapat di kulum oleh Zai janda yang tengah gersang.

Bila aku merasakan Zai seperti sudah di rasuk aku memegang rambutnya supaya dia berhenti kerana aku tak mau pancut awal. Mencungap aku lihat zai dan aku baringkan dia di katil sambil aku meramas teteknya bibir kami bertemu semula., aku mencium pipinya terus ke pangkal telinga yang membuat dia kegelian . Aku sedut dan gigit manja lehernya sambil tanganku terus menggentel putingnya.. terasa dia mengangkat punggungnya sedikit akibat kesedapan yang dirasainya.. Mulut aku menjilat putingnya sambil tangan aku meraba seluar dalam dan terus melorokkan ke bawah, lidah aku turun perlahan ke bawah sampai kepusat, aku mendepangkan kakinya dan lidahku terus ke bawah lagi sampai diatas tundunnya yang telah membengkak. Aku mainkan lidahku mencari biji kelentit yang berada di celah bulu Zai yang halus. Bila terkena sahaja biji nikmat, Zai mengangkat sedikit punggungnya, ini makin menyerlahkan lagi biji tersebut…. Aku terus sahaja menyedut-nyedut bii kelentit Zai sehingga dia merapatkan kakinya di kepala aku dan punggungnya terangkat dan aku melihat Zai seperti kejang… aku membiarkan dia menikmat klimat yang dirasi sambil lidahku jilat perlahan pantatnya yang dah banjir……”aah..aahhh…aahhhh…. sedapnya Joe..”

Aku duduk menghadap Zai sambil batangku halakan ke cipap dan aku geselkan dicelah lurah cipap Zai yang berair itu.Pergerakan itu membuat zai seperti tidak sabar dan terus menggenggam batang ku lalu dihalakan ke lubang nikmatnya. aku dengan perlahan menekan masuk walau terasa ketat…bila separuh batang aku menembusi pantat Zai aku berhenti dan menarik keluar dengan perlahan, aku tusuk kembali… zai mula berdengus kesedapan. Pergarakan yang tadi perlahan aku lajukan sedikit..”AAH..AHH…AAAAhhhh…” rintihan zai semakin kuat, melihat Zai seperti khayal aku menarik nafas dan menghentak batang ku sehingga ke pangkal. Zai tersentak kesedapan kerana tidak pernah batang besar panjang 7 inci mengetuk dinding farajnya selama ini.Kaki zai yang tadi mengapai-ngapai terus melingkar ke pinggangku. Terasa kuat sungguh kemutan yang zai berikan,,aku biarkan sebentar zai melayan nikmat sambil bibir aku menjilat dan menyedut sekitar leher zai ..”uuh..UUh..IISSSHH.. AAAAHHHH’ ZAi meramas rambutku dengan hebat sekali. Bila keaadaan hampir reda aku pun mulakan kembali hentakan batang ku dengan perlahan dan semakin laju bila aku merasakan cipap Zai dah semkain banjir. Seklai lagi kaki zai mendakap punggung ku..aku bangun dengan tangan zai yang masih memeluk leher aku, batang aku masih dikemut oleh cipap zai kini zai berada diatas aku pulak. Aku ramas teteknya perlahan-lahan dan zai perlahan memacu punggungnya supaya batang aku akan sentisa bergesel didalam pantatnya. aku memegang pinggang zai untuk membantunya membuat pergerakan. Zai yang seperti dirasuk menghayun dan menghentak punggungnya dengan laju sehingga terasa senak batang aku dikerjakan. Aku yang sudah tidak dapat menahan kesedapan terasa batang aku akan muntahkan air nikmat memegang pinggangnya supaya dia melajukan lagi pergerakan dan tidak semena-menanya aku menjerit” AAAAAAHH……AAAAAAAAAAAAHHHH…..” lalu aku rangkul tubuh zai seerat-eratnya dan terpancutlah mani aku kedalam cipap zai yang mengemut-ngemut batang aku …. aku sedut puting zai dan gigit dengan perlahan untuk aku melepaskan sisa kenikmatan yang masih tinggal. Zai juga klimak bersama dan dia membuat gigitan cinta dileher aku dengan kuat sekali.

Kami terus layu bersama dan terlelap seketika sehingga aku merasa ada orang yang menggoyangkan aku, bila ku buka mata rupanya zai telah beraksi semula… aku yang tersedar terus bangun menonggengkan zai…aku halakan batang aku ke cipap zai dengan doggie style. Aku kembangkan punggung Zai dan batang aku mula masuk kedalam cipap zai…,aku yang tidak tahan melihat punggung zai yang montok terus melakukan terjahan yang kuat dan laju sehingga zai tidak dapat menahan kesedapan yang teramat sangat. Kemutan zai juga tidak dapat aku bayangkan sedapnya… aku menarik rambut zai supaya badannya melentik sedikit ini membuatkan cipap zai menjadi lagi ketat.”aah….aaahhhh…ahh.aaaahh” hanya itu yang dapat kami suarakan. Aku dan zai tidak menunggu lama untuk mencapai organsme aku keluarkan batang ku dan halakan arah jubur zai, lalu aku lepaskan air mani disitu…zai yang kesedapan menoleh kebelakang dan terus mengulum batang ku dan menelen saki baki mani yang tinggal, sampai sekarang aku tidak boleh melupakan kuluman zai pada batang aku. Jika aku teringat dia pasti batang aku akan berdenyut-denyut untuk mintak di kulum.

Processing your request, Please wait....
  • 0 - very bad experience 10 - very great experience